A+ A A-

Tony Wen Dan Peristiwa Surabaya

  • Written by  Elisabeth DMS & May Teo
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Budaya-Tionghoa.Net | Pada zaman revolusi, banyak masyarakat Tionghua asal Bangka yang turut serta barisan nasional menggempur kolonial Belanda bersama putera daerah lainnya dalam mendirikan dan melindungi keutuhan Republik Indonesia. Satu antara sosok yang sangat terkenal adalah Tony Wen atau Boen Kin To nama aslinya.

Ia dilahirkan dalam keluarga berada. Ayahnya seorang Kepala parit pertambangan timah di Belitung. Ia disekolahkan ke Tiongkok oleh orangtuanya. Sekembalinya ke Indonesia, mengajar sebagai guru olah raga di Sekolah Menengah Pak Hwa di Jakarta, sebuah sekolah yang didirikan atas sumbangan dana dari para pengusaha Tionghoa setempat pada ketika itu.

ARTIKEL TERKAIT :

{module [201]}

Sekolah ini berhaluan nasionalis. Pada tahun- tahun seterusnya, dengan terjadinya perubahan besar besaran dengan terbentuknya Republik Rakyat Tiongkok ( RRT ), dengan segala perubahan politiknya, Sekolah Pak Hwa yang berhaluan nasionalis cenderung mengarah ke Taiwan, sedangkan Sekolah Menengah Pah Chung, yang juga didirikan atas sumbangan para pengusaha masyarakat Tionghoa setempat, mengarah kehaluan kiri, mendukung RRT. Kedua sekolah itu berlawanan posisi dan haluan. Ada pendukung massanya masing-masing, termasuk pendukung korannya tersendiri. Sering sekali mengadakan polemik dimedia, saling mengkritik bahkan mencaci maki menurut pandangannya masing-masing.

Tony Wen atau Boen Kin To, lahir di Sungailiat, Bangka, pada 1911 dari keluarga yang berada. Ayahnya seorang kepala parit Bangka Biliton Tin Maatschapij. Setelah menyelesaikan sekolah menengah di Sungailiat, dia meneruskan studinya di Singapore, kemudian di U Ciang University, Shanghai dan Liang Nam University, Canton. Setelah kembali ke Jakarta ia menjadi guru olahraga di sekolah Pa Hoa (T.H.H.K.).

Kembali kepada cerita Tony Wen, disamping kegemarannya dengan dunia olah raga, dimana ianya banyak mengambil peran dalam berbagai organisasi yang berhubungan, ia juga seorang pemainan sepak bola nasional yang sangat handal. Gesit dan cergas dalam pertandingan.Sebelum Perang Dunia II ,  ia menjadi pemain sepakbola terkenal kesebelasan UMS (Union Makes Strength). Pada masa pendudukan Jepang ia bekerja sebagai jurubahasa di kantor urusan Hoa Kiao (Kakyo Hanbu) salah satu bagian pusat intelijen Jepang (Sambu Beppan). Setelah Jepang menyerah ia menghilang dari Jakarta dan menetap di Solo memimpin Barisan Pemberontak Tionghoa.

Ia kemudian menjadi pembantu R.P. Suroso membentuk kantor urusan minoritas di Departemen Dalam Negeri. Pada akhir masa perjuangan fisik Tony Wen menjadi pembantu Mukarto, kepala Opium en Zoutregie dan ia sering mondar-mandir ke Singapura untuk menukar candu dengan senjata yang diselundupkan ke daerah Republik.

Perawakannya gagah ganteng penampilannya rapih, tata bahasanya ramah dan teratur mencerminkan latar orang terpelajar, ditambah dengan kumis ala Errol Flynn bintang filem Hollywood tenar, dan senyum murah yang menggiurkan, Tony Wen berupa sosok nasional yang sangat digemari ramai. Ia banyak menyibukkan diri dalam menggalang masyarakat Tionghoa menunjang kegiatan revolusi dibawah bendera nasionalis bimbingan Bung Karno. Ketika Presiden Soekarno dan para pemimpin lainnya dibuang ke Pulau Bangka, ia yang menyediakan seluruh keperluan para pemimpin tersebut. Pada tahun 1950-an ia diangkat menjadi anggota Komite Olimpiade Indonesia dan pengurus PSSI. Pada 1952 ia masuk menjadi anggota PNI. Sejak Agustus 1954 sampai Maret 1956, ia diangkat menjadi anggota DPR mewakili PNI dan duduk di Kabinet Interim Demokrasi dan pada tahun 1955 pernah duduk di Kabinet Ali Sastroamidjojo.

Tony Wen meninggal dunia karena sakit pada 30 Mei 1963 dan dimakamkan di Menteng Pulo, Jakarta. Banyak sekali sanak saudara dan temen seperjuangan datang memberi penghormatan terakhir.

PERISTIWA SURABAYA

Keterangan dari Henry Boen, keponakan Tony Wen dan lihat (Siauw Giok Tjhan , 1981) , (Leo Suryadinata ,1981) , etc
Apakah Almarhum Tony Wen menjadi salah satu pemrakarsa merobek bagian
biru dari bendera Holland, dan mengibarkannya kembali sebagai Merah Putih tidak ditulis dalam buku ini. Tentunya akan baik sekali kalau kita dapat mendengar/membaca keseluruhan peristiwa ini. Sebenarnya peristiwa perobekan bendera di Hotel Yamato (Oranye) itu terjadi tanggal 19 September 1945.

Ternyata memang banyak sekali keturunan Tionghoa yang
punya kontribusi dalam sejarah termasuk perkembangan budaya dan
ekonomi di Indonesia. Saya katakan ternyata karena lewat buku ini saya membaca (data + tulisan) banyak nama keturunan Tionghoa yang tidak familiar banyak jasa, paling tidak berjuang ber-sama2 bangsa Indonesia di Indonesia.

Sebagai tambahan: Bung Tomo yang disebut sebagai pahlawan karena peristiwa
di Surabaya ini adalah Pemimpin Besar BPRI (Barisan Pemberontak Rakjat Indonesia) yang melalui radio melakukan pidato yang ber-kobar untuk membakar semangat para pemuda di Surabaya dan sekitarnya. Namun sayangnya pidato2 Bung Tomo tersebut tidak bebas dari sikap rasialisnya yg anti-Tionghoa. Tema2 anti Tionghoa dlm pidatonya sudah tentu menumbuhkan sentimen anti Tionghoa di kalangan masyarakat Jawa Timur.

Untuk menanggulanginya, Go Gien Tjwan sebagai jurubicara Angkatan
Muda Tionghoa (AMT) mengucapkan pidato yang menekankan bahwa musuh rakyat Indonesia bukan etnis Tionghoa melainkan Belanda. Ia juga menyatakan bahwa etnis Tionghoa juga menjadi korban penjajahan Belanda dan tidak menginginkan kembalinya penjajahan Belanda.

Siaw Giok Tjhan bersama kawan2nya pergi menemui Bung Tomo agar
mengubah sikapnya terhadap etnis Tionghoa, namun Bung Tomo tidak bisa diyakinkan dan tetap berpendapat bahwa sebagian besar entis Tionghoa pro-Belanda. Pada akhir Oktober 1945, Siauw Giok Tjhan memimpin delegasi pemuda Tionghoa untuk bertemu dengan Bung Tomo dan sejumlah tokoh Pemuda Sosialis Indonesia (Pesindo) Soemarsono dan Soedisman di Nangkajajar, sebuah kota kecil yang terletak antara Surabaya dan Malang. Di dalam pertemuan tersebut berhasil disepakati bahwa para pemuda Tionghoa akan bergabung dengan BPRI dan Pesindo.

REFERENSI :

1. Benny G Setiono , "Tionghoa dalam Pusaran Politik"  , p 588-589

2. Siauw Giok Tjhan, "Lima Jaman: Perwujudan Integrasi Wajar", Yayasan Teratai, Jakarta-Amsterdam, 1981, hlm.100-101;

3. Leo Suryadinata, "Eminent Indonesian Chinese: Biographical Sketches", Gunung Agung Singapore, Singapore, 1981, hlm. 168

4. Drs. Sam Setyautama, "Mengenang Tonny Wen (Boen Kim To), Guru Olahraga Allround & Penyelundup Candu Untuk Beli Senjata" dalam Dewan Redaksi,

5. Buku Peringatan 100 Tahun Sekolah THHK/PAHOA, Yayasan Pancaran Hidup, Agustus 2000, hlm.308-309.

6. May Teo , "Pahlawan Kota Sungai Liat" , 2005

REFERENSI LINK :

1. http://groups.yahoo.com/group/budaya_tionghua/message/10047

2. http://web.budaya-tionghoa.net/tokoh-a-diaspora/sejarah-tionghoa/1452-pahlawan-kota-sungai-liat-1

3. http://groups.yahoo.com/group/budaya_tionghua/message/8797

 

Budaya-Tionghoa.Net | Mailing-List Budaya Tionghua


Pihak yang ingin mempublikasi ulang tulisan dalam web ini diharapkan untuk menyertakan link aktif : www.budaya-tionghoa.net , NAMA PENULIS dan link aktif yang berada didalam tulisan atau membaca lebih jauh tentang syarat dan kondisi . Mempublikasi ulang tanpa menyertakan tautan internal didalamnya termasuk tautan luar ,  tautan dalam , catatan kaki , referensi , video , picture , sama dengan mengurangi konten dalam tulisan ini.


Last modified onWednesday, 25 July 2012 10:33
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/1314-tony-wen-dan-peristiwa-surabaya

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto