A+ A A-

Empat Nasehat Liao Fan [11] - Bab II Cara Mengubah Nasib

  • Written by  Hengki Suryadi
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Budaya-Tionghoa.Net| BAB II CARA MENGUBAH NASIB.  Pada zaman Chun Ciu (tahun 722 SM - 481, zaman musim semi dan rontok) banyak penasehat yang mampu menebak dengan tepat rejeki dan bencana yang akan dialami seseorang, hal ini juga tertulis di buku Cho Chuan dan buku syair lainnya. Pada umumnya, seseorang akan mendapat rejeki atau menanggung bencana pasti ada gejala sebelumnya yang bersumber dari dalam hati dan terekspresi keluar yaitu di wajah atau fisiknya, orang yang bertampang welas asih, jujur, tulus, memegang janji, tingkah laku mantap tidak sembrono, biasanya dapat memperoleh rejeki. Sedang orang yang wajahnya judes, kejam, bertingkah laku sembrono, kebanyakan mendekati bencana, rejeki atau bencana pasti dapat diramalkan sebelumnya.

Artikel Terkait :

{module [201]}

Niat baik, buruk seseorang pasti akan kontak dengan Yang Kuasa. Keberuntungan akan tiba, dapat ditebak dari sikapnya yang tenang dan mantap,
demikian pula bencana yang akan menimpa, dapat ditebak dari sikapnya yang kontradiksi, bengis. Bagi orang yang ingin mendapat rejeki dan menghindari bencana, boleh tidak mengutamakan pelaksanaan kebajikan terlebih dahulu, tetapi gigih berusaha mengoreksi kesalahan diri, pasti akan mendapat keberuntungan.

Tiga faktor utama untuk mengoreksi diri :


1. Faktor pertama "TAHU MALU"

Dahulu kala, banyak orang bijak dapat dikenang orang sepanjang masa, sedangkan kita tidak, malahan bereputasi buruk, dicaci maki orang. Jika seseorang hanya mementingkan kesenangan, reputasi, kekayaan, sehingga membuat hal-hal yang tercela dan sewenang-wenang untuk mendapatkan semua yang diinginkannya, masih membanggakan diri atas perbuatannya dan dikira tidak ada orang yang mengetahui tindakannya tersebut. Orang ini tidak menyadari bahwa lambat laun dia tidak lain tidak bukan hanyalah seekor binatang yang berkedok manusia! Di dunia tidak akan ada lagi kelakuan yang lebih memalukan dan rendah dari ini.

Mencius : Perasaan "Tahu Malu" ini sangat mempengaruhi seseorang dalam
melakukan suatu tindakan sepanjang hidupnya. Orang yang "Tahu Malu" adalah orang suci/bijak, orang yang tidak "Tahu Malu" sudah pasti adalah binatang. Kunci utama untuk mengoreksi kesalahan adalah terletak pada sehelai niat "Tahu Malu" ini, manusia berbeda dari binatang, hanyalah karena adanya rasa "Tahu Malu" ini juga.

Sesuai yang dikatakan Mencius di atas, Kunci utama untuk mengoreksi diri
adalah sehelai niat "Tahu Malu" ini, orang yang tidak "Tahu Malu" adalah binatang. Renungkanlah selalu : Segala tingkah laku saya sehari-hari memalukankah? Saya adalah seorang bijak atau hanya seekor binatang yang berkulit manusia? Ingatlah! Tingkah laku kita yang memalukan bukan hanya mencoreng nama baik keluarga sendiri, tetapi juga perusahaan tempat kita kerja, lingkungan masyarakat kita, yang lebih berat lagi NEGARA, IBU PERTIWI kita. Ini adalah dosa yang besar sekali, karena seluruh rakyat negara turut menanggung kesalahan yang kita buat.

Hengki Suryadi

Budaya-Tionghoa.Net | Mailing-List Budaya Tionghoa


Pihak yang ingin mempublikasi ulang tulisan dalam web ini diharapkan untuk menyertakan link aktif : www.budaya-tionghoa.net , NAMA PENULIS dan LINK aktif yang berada didalam tulisan atau membaca lebih jauh tentang syarat dan kondisi . Mempublikasi ulang tanpa menyertakan tautan internal didalamnya termasuk tautan luar ,  tautan dalam , catatan kaki , referensi , video , picture , sama dengan mengurangi konten dalam tulisan ini.


Last modified onWednesday, 25 July 2012 10:33
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/1445-empat-nasehat-liao-fan-11-bab-ii-cara-mengubah-nasib

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto