A+ A A-

Puisi San Guo Dari Masa Dinasti Song - Sebelum Lahirnya San Guo Yan Yi

  • Written by  Zhou Fuyuan
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Budaya-Tionghoa.Net | Karena keberpihakan pengarang, ketika kita membaca San Guo Yan Yi, simpati kita pasti tertuju pada para tokoh dari negeri Shu, seperti Zhuge liang, Liu Bei, Guan yu, Zhao Yun. Tokoh-tokoh dari negeri lain menjadi terabaikan.

ARTIKEL TERKAIT :

{module [201]}

Padahal, banyak tokoh-tokoh dengan karakter mengesankan yang tersebar di negeri lain, contohnya Zhou Yu dan Sun Quan dari negeri Wu. maka, tak mengherankan, bila Jin Yong yang orang Zhejiang ( termasuk wilyah Wu ) pernah berambisi untuk membuat kisah San Guo Yan Yi tandingan, ditulis dari kaca mata negeri Wu.

Namun, sebelum novel ini lahir (pada masa dinasti Ming), para cendekiawan dapat memandang dengan kaca mata yang lebih adil. para penyair klasikpun sering melantunkan pujian atas ketokohan mereka. di sini Saya kutipkan dua syair klasik yang sangat terkenal dari dinasti Song.

MENGENANG  DI  TEBING  MERAH
Su Shi ( 1036-1101 ; Song )

Sungai akbar meguras ke timur,
ombak tuntas melebur,
tokoh ribuan zaman di pusaran angin guntur.
Di sisi barat benteng tua,
insan berujar itulah
Tebing Merah Zhou muda dari Tiga Negara.

Batu berserak meruntuh awan,
ombak menghentak memukul tepian,
ribuan tumpuk salju bangkit bergulungan!
Bukit dan sungai bagai lukisan,
sesaat betapa banyak satria yang membanggakan!

Jauh terbayang Gongjin di tahun itu,
Qiao muda baru dipinang,
gagah bergaya tampan menantang!
Kepala bersorban kipas berbulu,
di tengah tawa berbincang,
geladak kapal lenyap mengasap terbang mendebu!

Sukma melanglang di negeri tua,
bolehlah menertawai sentimentalku,
yang memacu tumbuhnya uban baru.
Hidup manusia seperti impian,
pada rembulan sungai bersulanglah secawan!

Salah satu karya puncak penyair. Ditulis ketika mengunjungi Tebing Merah di sungai Yangzi- medan pertempuran paling dasyat zaman Tiga Negara. Gongjin atau Zhou Yu, adalah jenderal  negari Wu yang terkenal. Xiaoqiao adalah istrinya. Lewat puisi yang memuja pahlawan masa lalu, penyair menyesali diri yang gagal. Penyair yang merindukan masa lalu, akhirnya menyadari semua sudah tinggal sejarah. Hidup manusia hanyalah sebuah mimpi.

MENDAKI  MENARA  BEIGU
Xin Qiji ( 1140-1207 ; Song )

Di manakah dapat menerawang tanah pusaka?
panorama Menara Beigulah yang ada di mata.
Berapa banyakkah jaya binasa di ribuan masa?
tak berhingga!
Tiada henti Sungai Panjang bergulung bergelora.

Memandu pasukan kala usia muda,
tak henti bertempur mempertahankan tenggara.
Siapakah lawan yang sepadan di bumi semesta?
Liu dan Cao!
seperti Sun’Zhongmoulah layaknya kita berputra.

Lewat pujian terhadap Sun quan , pemimpin negari Wu, penyair menyindir penguasa Song yang lemah. Bersama  Cao Cao dan Liu Bei mereka bertiga bersaing pada masa Tiga Negara. Menara Beigu berada di zhenjiang.

alih bahasa : Zhou Fuyuan

Budaya-Tionghoa.Net | Mailing-List Budaya Tionghoa 9673

 


Pihak yang ingin mempublikasi ulang tulisan dalam web ini diharapkan untuk menyertakan link aktif : www.budaya-tionghoa.net , NAMA PENULIS dan LINK aktif yang berada didalam tulisan atau membaca lebih jauh tentang syarat dan kondisi . Mempublikasi ulang tanpa menyertakan tautan internal didalamnya termasuk tautan luar ,  tautan dalam , catatan kaki , referensi , video , picture , sama dengan mengurangi konten dalam tulisan ini.


Last modified onSaturday, 05 January 2013 09:35
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/1450-puisi-san-guo-dari-masa-dinasti-song-sebelum-lahirnya-san-guo-yan-yi

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto