A+ A A-

Pengaruh Filsuf Tiongkok Pada Bidang Politik [Tanggapan]

  • Written by  Xuan Tong
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Budaya-Tionghoa.Net | Saya mau menambahkan beberapa point pada tulisan rekan Indarto Tan "Pengaruh Filsuf Tiongkok Pada Bidang Politik" tentang reformasi yang dilancarkan oleh Shang Yang yang pertama dan ke dua.

ARTIKEL TERKAIT :

{module [201]}

Undang-undang baru itu tegas antara hadiah dan hukuman, tingi-rendahnya kepangkatan dan gelar kebangsawanan ditentukan oleh jasa dalam peperangan.Bangsawan yang tidak punya jasa militer tidak dapat gelar bangsawan; siapa menghasilkan bahan makanan semakin banyak dibebaskan dari wajib kerja; pedagang siapa saja yang karena malas hingga menjadi miskin, bersama anak istrinya dijadikan budak !Dengan reformasi, Shang Yang telah membuat produktivitas pertanian dan kekuatan militer negeri Qin kuat. Tak lama kemudian, negeri Qin menyerbu daerah barat negeri Wei, dari arah barat terus ketimur, ibukota negeri Wei, An-yi pun diduduki, negeri Wei musnah. [Ws Indarto Tan]


Untuk Reformasi Pertama diatas , beberapa point lainnya adalah yang pertama : memecah atau membentuk keluarga baru.
Jika dalam satu keluarga ada lebih dari dua pria dewasa, maka harus membentuk keluarga baru sehingga bisa menambah pendapatan pajak negara dan juga jumlah penduduk. Kedua , penduduk dari san jin , atau yang dimaksud adalah penduduk kerajaan Han, Zhao dan Wei ,  yang beremigrasi ke kerajaan Qin dibebaskan dari kewajiban militer selama tiga generasi dan dibebaskan dari pajak selama sepuluh tahun. Tapi jika ada perang, mereka wajib membantu pangan untuk militer Qin.

Tahun 350 SM, Shang Yang melakukan reformasi kedua, isinya antara lain : [1] Menghapus sistem “Jing-tian”, jalan-jalan antara sawah diluku menjadi persawahan. Tanah-tanah cukup luas yang dijadikan pemisah antar daerah diratakan dijadikan persawahan. Siapa saja membuka ladang baru, ladang itu menjadi miliknya. Tanah boleh diperjualbelikan.[2]  Membentuk sistem kabupaten. Kota dan desa digabung menjadi kabupaten diatur oleh pejabat negara, dengan cara ini kekuasaan semakin tersentral. [3] Ibukota dipindah ke Xian-yang. Demi expansi ketimur, ibu-kota yang semula di Yong-cheng (sekarang kecamatan Xi dipropinsi Shan-xi) dipindah kesebelah utara sungai Wei (sekarang terletak disisi selatan kota Xian-yang propinsi Shan-xi).[Ws Indarto Tan]

Untuk Reformasi Kedua , beberapa pointnya adalah , Shang Yang melakukan standarisasi alat ukur dan satuan ukuran yang bisa kita lihat sekarang di Museum Shanghai . Kedua , Shang Yang melarang para pejabat dan kaum kebiri untuk mengundang dan menjamu serta menyediakan tempat tinggal untuk para pengelana . Pada jaman dahulu ,  para pejabat suka mengundang para pengelana untuk tinggal dan memberi
mereka makanan hanya untuk memperkuat kekuatan mereka , sehingga para pejabat tidak memiliki kekuatan atau menjadi lemah untuk memberontak atau melakukan tindakan makar. Ketiga , melarang atau membakar buku-buku pelajar Ru dan melarang para peramal dan ahli-ahli ilmu gaib. Keempat , memperbaiki atau mereformasi budaya-budaya suku-suku asing , suku Di dan Rang.

BUKU RAMAL DAN PEMBAKARAN BUKU OLEH QIN SHI HUANG

Ada pendapat dari seorang rekan bahwa pada masa itu aliran meramal manapun masih diterima.Tambahnya lagi , dalam kitab Chunqiu jing banyak catatan yang terkait ramalan , dan dari buku ramalan yang formal seperti kitab Yijing. Pendapat berikutnya mengatakan bahwa yang ditolak adalah ilmu santet atau pengetahuan tentang jiangtou (kongthao) atau wushu (wu untuk dukun).

Padahal tidak demikian . Buku ramal tidak hanya Yijing saja yang tidak dilarang, seingat saya selain Yijing adalah Tianguan Shu, Lv shu. Alasan Qin Shihuang tidak membakar kitab-kitab itu antara lain :

Kitab-kitab peramalan Tianguan Shu dan Lv shu selain berkaitan dengan astrologi juga berkaitan dengan sistem perhitungan hari. Dalam kitab Lv shu sudah disebutkan Gan (dari tian gan ) adalah 10 bunda dan Zhi (dari dizhi ) adalah 12 anak. Ini berkaitan dengan sistem kalender atau penanggalan. Zhou Yi atau Yijing tidak dilarang juga karena berkaitan dengan gerak alam semesta.

Para raja jaman dahulu termasuk Qin Shihuang melakukan ritual penghormatan kepada bintang-bintang. Dan itu juga disebutkan dalam buku-buku ramalan tentang keterkaitan manusia dengan Langit.

Legitimasi kekuasaan. Orang Tiongkok jaman dahulu percaya bahwa bintang di langit atau alam semesta ini memiliki keterkaitan atau hubungan yang mempengaruhi dengan manusia atau suatu dinasti. Qin Shihuang memerlukan legitimasi ini dari buku ramalan bahwa kerajaannya "diberkati" Langit.

Buku ramalan jaman dahulu jangan kita pikir seperti buku ramalan jaman sekarang. Isinya penuh dengan pendapat atau komentar mengenai alam dan pergerakan alam. Coba saja lihat Yijing, isinya tidak sekedar ramalan saja. Misalnya isi gua (baca kua ) pertama : Pergerakan langit untuk kebaikan dan tidak mengenal lelah karena itu raja harus tiada henti memajukan diri. Kedua , Langit adalah pemimpin atau induk dari segala mahluk, seperti juga raja pemimpin dari rakyat, membuat Tianxia ( negara ) menjadi damai dan tentram. Qin Shihuang juga orang yang percaya ilmu ramal.

Mengenai ilmu ramal, Xun Zi mengatakan bahwa mereka yang mengerti perubahan tidak akan meramal. Wu atau "dukun", bisa dikatakan jaman dahulu bukan seperti dukun yang sekarang kita lihat. Wu dan Xi ( wu untuk wanita dan xi untuk pria ) memiliki peranan penting dalam ritual kenegaraan jaman dahulu. Jadi wu dan xi jaman dahulu bukan pelaku ilmu santet.

Jiang tou atau kongtaw sebenarnya adalah sebutan orang Tionghoa di Asia Tenggara untuk ilmu santet yang ada di Asia Tenggara. Jaman dahulu terutama yang tercatat dalam sejarah kerajaan Han dan Tang, yang disebut ilmu santet adalah menggunakan boneka yang ditulisi namanya dan tanggal lahir.

Bisa disebut chao ren, mu ren. Jadi semacam ilmu Voodoo Tiongkok. Dan pelarangan ilmu tersebut dikumandangkan oleh kaisar dinasti Han (saya lupa nama kaisar tersebut ) dan bagi yang melakukannya akan dibunuh sekeluarga. Ini yang saya tahu pelarangan resmi pertama yang dicatat dari kerajaan terhadap praktek-praktek santet atau disebut juga xieshu.

Mengenai masalah pembakaran buku-buku Ru, ada yang perlu saya tambahkan disini. Ketika Qin Shihuang berhasil menyatukan seluruh daratan, ia memerlukan pengakuan dari banyak pihak, caranya antara lain melakukan upacara Fengshan ( saya artikan upacara pengakuan keabsahan kekuasaan oleh para leluhur di gunung Tai ) seperti yang dianjurkan Kong Zi. Sayangnya para pelajar Ru tidak tahu bagaimana tata cara upacara Fengshan sehingga Qin Shihuang marah dan membuat tatacaranya sendiri. Jadi sebelum Li Si bicara, Qin Shihuang sudah memendam rasa kesal.

Hormat saya, Xuan Tong


Budaya-Tionghoa.Net | Mailing-List Budaya Tionghua

Last modified onWednesday, 25 July 2012 10:33
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/2203-pengaruh-filsuf-tiongkok-pada-bidang-politik-tanggapan

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto