A+ A A-

Resep Masakan : "Bak Kut Teh 肉骨茶 ala Teochew

  • Written by  Henyung
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Budaya-Tionghoa.Net | Bak Kut Teh, Rou Gu Cha adalah satu lagi makanan yang lahir dari budaya Tionghoa selat Malaka. Orang Tiongkok daratan dan Taiwan sepertinya tidak mengenal Bak Kut Teh. Kalau memang mereka mengenalnya, tolong dikoreksi.

Banyak yang mengatakan Bak Kut Teh lahir di Port Klang Malaysia di awal abad 20. Akan tetapi kesahihan data ini masih diperdebatkan. Dan karena Malaysia lebih maju dari kita dalam hal promosi dan komersialisasi, fakta Port Klang sebagai asal Bak Kut Teh ini telah mendunia. Di Indonesia sendiri, Bak Kut Teh populer sebagai makanan Tionghoa di Kepulauan Riau.

ARTIKEL TERKAIT :

{module [201]}

Apa itu Bak Kut Teh ?

Yang dinamakan Bak Kut Teh adalah sup daging babi yang bertulang (biasanya daging iga) dimasak dengan rempah-rempah dan bahan tambahan. Rempah-rempah yang dipakai antara lain adalah kayu manis, lada, asam kandis, cengkeh, dang gui, ang co dan berbagai obat-obat Tionghoa. Bahan tambahan yang dipakai biasanya adalah kembang tahu, jamur dan se


Menurut sejarah versi Port Klang, bak kut teh diciptakan awal abad ke 20. Makanan ini adalah makanan kuli pelabuhan. Daging yang dipakai adalah daging bertulang yang merupakan sisa penjualan daging. Sup daging ini dimasak dengan berbagai rempah dan obat-obatan sebagai tonik dengan harga yang terjangkau oleh para kuli kasar itu. Sekarang di Port Klang, makanan ini memiliki banyak ragam dan rasa.

Makanan ini sangat digemari di kalangan Tionghoa Kepulauan Riau. Bak kut teh versi mereka adalah versi orang teochew / chaozhou. Versi teochew ini warna supnya lebih bening dan memakai lebih banyak lada. Selain versi teochew, ada juga bak kut teh versi hoklo (hokkian) dan khonghu. Versi orang hoklo memakai kecap asin yang lebih banyak, sesuai selera mereka terhadap citarasa asin. Versi orang khonghu memiliki warna sup yang paling gelap karena ditambahin berbagai macam obat dan rempah.

Bak kut teh biasanya dimakan dengan nasi putih, cakwe, teh, potongan cabe rawit hijau yang dicelup ke kecap asin. Teh yang dipakai biasanya adalah teh tieguanyin. Karena rasa tieguanyin mampu mengimbangi rasa
bak kut teh. Selain itu teh tieguanyin juga manjur untuk mengatasi lemak berlebih dalam bak kut teh.

Karena makanan ini semakin populer, di Malaysia dan Singapura muncul versi halal bak kut teh. Yaitu chit kut teh yang terbuat dari daging ayam. Chit kut teh ini khusus ditujukan buat orang Melayu. Kejadiannya sama persis dengan proses halalnisasi nasi hainam campur daging babi merah (char sieuw/ cha sio)/ panggang menjadi nasi hainam ayam merah. Char sieuw ayam itu penampilannya merahnya sama seperti versi non halalnya.

File:Bak kut teh zz.jpg

[FOTO ILUSTRASI : Chensiyuan Multiple servings of Bak kut teh (Pork Bone Soup) served with youtiao (Chinese breakfast pastries), rice and other dishes at a large table.This file is licensed under the Creative Commons Attribution-Share Alike]

Resep Bak Kut Teh ala Teochew

Bumbu rempah (masukkan ke dalam kantongan kain agar tidak meluber ke mana-mana dalam sup):
- 1 batang kayu manis +/- 5 cm tergantung selera
- 4-5 cengkeh
- 1 sendok teh biji lada putih (jangan pakai lada hitam karena ini ala teochew)
- 1 sendok makan kit chee (yang merah-merah kecil)
- 2 bunga lawang / adas cina

Bumbu tanpa kantongan
- 2 bawang putih tidak dikupas
- 1 sendok makan kecap asin
- 1 sendok makan garam (yang diet sodium hati-hati !)

Daging:
- 500g ayam / babi, bisa dicampur antara daging iga, daging biasa dan
jeroan bagi yang suka

Sayuran:
- 2-3 lembar selada cuci bersih

CARA MASAK :

1. Masukkan daging, bawang putih, dan kantong bumbu ke dalam panci, tambahkan air seperlunya.
2. Didihkan, jaga air jangan sampai berkurang, buang lemak daging yang mengapung.
3. Tambahkan kecap dan garam.
4. Masak dengan api kecil sampai daging lunak atau sesuai selera.
5. Tambahkan beberapa lembar selada sebelum dihidangkan.

Untuk cabe: potong cabe rawit hijau atau cabe merah kecil-kecil, tambahkan kecap asin lalu memarkan potongan cabe, bisa ditambah cincangan bawang putih bagi yang suka.

Untuk varian orang hokkian, tambahkan lada hitam dan perbanyak kecap, juga tambahkan beberapa jamur hioko (diiris lebih nikmat) dan kembang tahu ataupun tahu potong kering.Untuk varian orang khonghu, tambahkan berbagai macam ramuan obat, ada yang malah menambahkan kordisep (mahal !), akar ginseng dll.

Hormat saya, Yongde

 

Last modified onWednesday, 25 July 2012 10:33
Rate this item
(9 votes)
More in this category: « Toko Oen Asal Usul Es Shanghai »
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/233-resep-masakan--bak-kut-teh-%E8%82%89%E9%AA%A8%E8%8C%B6-ala-teochew

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto