A+ A A-

Resensi Buku : Madame Mao - The White Boned Demon

  • Written by  Ulysee
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Budaya-Tionghoa.Net|Saya habis membaca buku karya Anchee Min yang berjudul " MADAME MAO Sang Iblis Bertulang Putih" Terus terang saya membeli buku itu lantaran tertarik sama judulnya, Madame Mao? disamakan dengan Iblis? Begitu saya baca "Iblis Bertulang Putih" saya berpikir.... ini pasti maksudnya Siluman Tulang Putih .

ARTIKEL TERKAIT :

{module [201]}

 Saya mengenal Siluman Tulang Putih dari kisah Sun Go Kong, Ayah saya dulu kalau disuruh mendongeng sebelum tidur, pasti ceritanya tentang Sun Go Kong atau Kisah-kisah Delapan Dewa PAT SIEN. Soalnya itulah buku cerita yang pernah dia baca waktu sekolah.

Saya ingat ayah saya  kalau sedang bercerita Sun Go Kong, ada beberapa cerita yang rajin diulang, Mengacau istana Langit, Putri Kipas, Siluman Kerbau, Ang Hai Ji dan Siluman Tulang Putih.

Setelah saya dewasa dan membaca komik Sun Go kong dan bertemu lagi dengan Siluman Tulang Putih ini. Yang kemudian jadi favorit sayajuga. Sekarang bertemu lagi Siluman Tulang Putih tapi untuk julukan kepada Madame Mao, bikin saya penasaran, kenapa??

Siluman Tulang Putih versi Sun Go Kong, adalah siluman betina yang bener-bener lihai,caranya menipu pendeta Tong, memfitnah Sun Go Kong sampai tiga kali sehingga si monyet itu diusir sama gurunya, menurut saya sih briliant.

Seinget saya sih begini :

Siluman yang mengincar daging pendeta Tong untuk dimakan ini, sebab katanya bisa siapapun yang makan daging Tong Sam Cong immortal tidak bisa mati selamanya,  dia mula mula menyamar jadi perempuan cantik yang lewat bawa makanan. Waktu pendeta Tong minta sedekah dia membawakan makanan untuk pendeta Tong Sam Cong,

Tapi Sun Go Kong yang punya mata dewa bisa melihat bahwa perempuan ini sebetulnya adalah siluman berbentuk skeleton putih. Maka tanpa ba bi bu, Sun Go Kong memukul kepala perempuan gadungan ini dengan toya emasnya. Siluman ini buru buru mengubah batu menjadi jasad perempuan samarannya, sementara dia sendiri kabur dalam bentuk asap.

Tong Sam Cong langsung memarahi Sun Go Kong, waktu Sun Go Kong membela diri dan menunjukkan bahwa makanan yang dibawa perempuan itu yang tadinya kelihatan seperti nasi putih dan sayur mayur, sebetulnya adalah kelabang, ulat, belatung dan binatang menjijikkan lainnya, eeeh si Ti Pat Kay malah jadi provokator bilang barangkali itu sih akal akalan suhengnya aja, buktinya perempuan cantik itu mati dan jasadnya masih disitu.

Jika memang siluman, waktu mati harusnya kembali ke ujud semula . Habis itu pendeta Tong langsung baca mantra. Pengikat kepala Sun Go Kong jadi ketat bikin siluman monyet itu bergulingan mohon ampun tidak berani bantah lagi. Pendeta Tong bilang kalau sekali lagi gegabah sembarang bunuh orang begitu, maka Sun Go Kong  akan diusir.

Berikutnya Siluman Tulang Putih mencegat lagi pendeta Tong dalam bentuk kakek kakek yang terkilir, minta diantar pulang kampung. Dia minta naik kuda bersama pendeta Tong, tapi karena Sun Go Kong sudah tahu siapa sebenarnya kakek gadungan ini, dia mengajukan diri menggendong si kakek dengan alasan kudanya telah kelelahan.

Waktu digendong, si Siluman Tulang Putih memakai ajian cian kin tui, ajian memberatkan diri ribuan kati. Sun Go Kong langsung membanting kakek itu ke tanah, si siluman pun buru buru mengubah batang pohon jadi jasad si kakek dan dia sendiri kabur dalam bentuk asap. Sekali lagi Sun Go Kong dimarahi sama pendeta Tong, dibacain mantra lagi sampe dia guling-guling tidak berani membantah dan  diusir. Sun Go Kong yang tahu siluman masih belum mati lantas mohon ampun minta diijinkan lanjut perjalanan.Akhirnya pendeta Tong tidak tega, seraya mengancam, kalau sekali lagi melakukan maka tiada ampun.

Eh, lalu si siluman balik lagi, kali ini menyamar jadi nenek nenek yang bawa makanan lagi. Kejadian berulang lagi. Sun Go Kong menghajar siluman lalu siluman itu mengubah barang jadi jasadnya sehingga Sun Go Kong benar-benar diusir oleh Tong Sam Cong. Setelah Sun Go Kong tiada maka lebih mudah bagi siluman ini untuk memperdaya Ti Pat Kay yang serakah dan Sah Ceng yang agak bodoh sampai dia berhasil menangkap pendeta Tong yang dibawa ke sarangnya untuk dimasak.

Kalau tidak salah ingat , si Sun Go Kong lalu menyamar sebagai orang kepercayaan siluman ini. Lantaran ilmunya Sun Go Kong lebih tinggi maka  siluman ini tidak curiga. Sun Go Kong menganjurkan meminjam kukusan ajaib dan dengan kukusan ini Siluman Tulang Putih bukan saja jadi immortal tapi bisa naik pangkat jadi dewa seketika.

Si Siluman setuju dan diapun meminjam  kukusan itu, untuk mengolah  pendeta Tong. Akan tetapi Sun Go Kong sudah duluan panggil dua naga dingin supaya kukusan tidak panas. Terus Sun Go Kong membisiki pendeta Tong supaya bernyanyi dalam kukusan seakan akan sedang mandi di jacuzzi (eh jaman dulu gak ada jacuzzi ) mandi sauna saja deh.

Siluman keheranan,  ooo jangan jangan salah kukusan, ini kukusan yang bisa nambah tenaga. Siluman pun ingin mencoba. Dia suruh pendeta Tong keluar dan dia sendiri mau mandi sauna di kukusan. Lalu Sun Go Kong menutup kukusan dan dua Naga dingin diusir. Kukusan itu langsung mendidih dan membuat siluman di dalamnya teriak teriak minta tolong. Akan tetapi Sun Go Kong mengibuli anak buah siluman,dan bilang... oooo itu Hong Ya sedang bernyanyi dan suaranya bagus sekali, sampai siluman mati. ada bunyi gluguk gluguk,  Sun Go Kong mengibul lagi, oooh Hong Ya suaranya makin merdu.

Waktu gak kedengeran suara apa apa lagi, baru Sun Go Kong menghabisi siluman-siluman rendah anak buah Siluman Tulang Putih, lalu dia  menunjukkan Siluman Tulang Putih yang sudah matang dalam kukusan (bukan matang lagi , tapi udah tinggal tulangnya saja) . Ternyata itu kukusan bisa bikin siapa saja yang mati didalamnya tidak bisa hidup lagi dan tidak bisa reinkarnasi lagi walau dia dewa sehebat apa pun.

Seinget saya begitulah ceritanya. Nah saya jadi membaca soal si Madame mao ini. Memang diceritakan dia ini punya ambisi, dan tega memfitnah orang, dan kemudian tega hendak mengambil alih kekuasaan suaminya sendiri. Tapi saya tidak melihat persamaannya dengan Siluman Tulang Putih yang ada di Sun Go Kong.

Sampai sekarang masih menebak-nebak, barangkali lantaran orang kepercayaannya sendiri yang sebelum mati menuliskan pesan, "Madame Mao adalah seorang pengkhianat,  sebaiknya segera disingkirkan" ? Dan dia di tembak mati seperti Siluman Tulang Putih yang dikukus mati?

Wah nggak tahu deh.... Yang jelas, semua novel fiksi berlatar belakang sejarah, jangan 100% dipercaya, gitu aje kali.

 

Budaya-Tionghoa.Net | Mailing-List Budaya Tionghoa

Last modified onThursday, 22 November 2012 18:39
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/2527-resensi-buku--madame-mao-the-white-boned-demon

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto