A+ A A-

Apa Itu Agama Tao: 何謂道教

  • Written by  Zheng Xuanyuan
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Agama Tao/Taoisme adalah mengenai pembelajaran, pelatihan, dan praktek (道教以學道,修道,行道), maka dari itu Taoisme adalah belajar mengenai jalan dari Tao, melatih diri untuk mencapai Tao, dan mempraktekkan ajaran Tao. Asal mula Taoisme berawal dari masa Kaisar Kuning (Huang Di, 黃帝), selanjutnya digagas oleh ajaran filsafat dari Laozi (老子), kemudian diorganisasi sebagai sebuah agama oleh Zhang Daoling (張道陵), beliau dikenal sebagai Guru Langit Zhang (張天師) dari agama ini.

 

 

Agama Tao adalah agama asli China. Ia merupakan perwujudan dari tradisi dan keyakinan masyarakat yang dijalankan sejak masa awal peradaban China. Maka, seperti yang dikatakan Lu Xun, seorang penulis besar China, “Akar dari masyarakat China adalah Taoisme . Maka dapat dikatakan bahwa kebudayaan Tionghoa ada dalam Taoisme, karena Taoisme dan budaya Tionghoa saling menyerap dan diserap dalam perjalanan historisnya

Taoisme mengambil dasar filsafat dan ajaran Daodejing (道德經) karya Laozi, akan tetapi ia sama sekali belum pernah berkembang menjadi suatu sistem kepercayaan yang dogmatik. Sebaliknya Taoisme sepenuhnya mengadopsi falsafah dan prinsip akan “TAO”. Taoisme menekankan bahwa sangatlah penting untuk memahami sifat alami dari segala sesuatu. Karena dengan mengetahui prinsip Tao maka manusia dapat hidup dalam keselarasan.

Taoisme memandang alam semesta dengan segala manifestasinya sebagai sesuatu yang bekerja berdasarkan suatu susunan hukum-hukum alam yang kekal, tidak berubah. Manusia dapat memperoleh pengetahuan akan hukum-hukum alam ini dan dapat menyelaraskan diri dengannya. Adalah hukum-hukum alam inilah yang menjadi prinsip inti dari Taoisme. Dengan menyelaraskan diri kita dengan prinsip-prinsip tersebut, memungkinkan kita memiliki cara pandang dan pengertian yang universal yang mengijinkan kita untuk dapat hidup secara selaras dengan TAO. Oleh karenanya, Taoisme dapat diartikan sebagai tradisi filsafat-keagamaan China yang ditujukan untuk mencapai keselarasan dengan TAO yang transenden.

Umat Tao menjadikan hari kelahiran Laozi, tanggal 15 bulan 2 Imlek sebagai hari untuk memberikan penghormatan. Seluruh tempat ibadah Tao mengadakan persembahyangan untuk memperingati Sang Maha Sesepuh Tao, dan menjadikan hari tersebut sebagai Hari Raya Taois (Taoist Day, 道教節).

道教三祖

Tiga Leluhur Agama Tao:

  • l Kaisar Kuning (軒轅黃帝)

Kaisar Kuning secara umum dikenal sebagai nenek moyang bangsa China dan oleh karena itu Ia juga dihormati sebagai pendiri Taoisme. Tanggal awal masa pemerintahannya – 2697 SM, dianggap sebagai permulaan awal penanggalan China (甲子, Jiazi yang permulaan). Penanggalan Tao juga menggunakan waktu tersebut sebagai awal dimulainya penanggalan mereka, maka umat Tao menganggap tahun 2008 yang sekarang ini sebagai tahun ke-4705 penanggalan Tao.

  • l Laozi (老子)

Laozi dikenal sebagai pemrakarsa falsafah Tao. Beliau dilahirkan pada pertengahan bulan ke-2 penanggalan Imlek (Jigwee Capgo) tahun 1301 SM, pada masa pemerintahan dinasti Shang. Beliau bernama Li Er (李耳). Berdasarkan analek Tao, beliau merupakan penjelmaan dari Yuanshi Tianwang (元始天王), dan merupakan personifikasi dari Shenbaojun (神寳君). Beliau juga dipanggil sebagai Taishang Laojun (太上老君), Taishang Daozu (太上道祖), atau Daode Tianzun (道德天尊), dan dianggap sebagai salah satu dari Trinitas Sanqing (三清). Laozi merupakan penulis kitab Daodejing.

  • l Zhang Ling (張陵)

Zhang Ling dikenal juga sebagai Zhang Daoling (張道陵). Beliau merupakan pendiri Taoisme aliran Zhengyi (正一教主). Beliau dilahirkan pada tahun 34 M semasa pemerintahan dinasti Han, dan merupakan cucu generasi ke-8 dari Zhang Liang (張良). Zhang Ling memadukan adat kebiasaan yang berlaku ketika itu dengan ajaran dari Daodejing, guna mendirikan sekte Wu Dou Mi Dao (五斗米道, nama lain dari aliran Zhengyi/Orthodox Oneness), beliau bergelar “Guru Langit” (天師; Celestial Master). Beliau mengajarkan Tao dari Kaisar Kuning dan Laozi, dan menyusun ritual dan aturan-aturan guna memberi Taoisme bentuk sebagai suatu agama. Aliran tersebut melakukan banyak kegiatan amal secara luas, dan reputasinya perlahan-lahan meluas ke seluruh negeri sebagai agama dari masyarakat China.

道教主要的信

Prinsip Dasar Ajaran Tao:

Ajaran yang paling utama dari Taoisme adalah kesetiaan () dan bakti (). Dalam prakteknya, Taoisme menganjurkan para penganutnya untuk “Menghormati langit dan bumi, menghargai para leluhur, dan mengasihi sesama manusia dan segala sesuatu dibawah langit”(敬天地,祀祖先,慈心於物). Dalam memajukan pembelajaran dan pembinaan Tao, Taoisme menganut prinsip kebebasan, persamaan, dan kedamaian. Pembinaan diri pribadi dalam Taoisme mempunyai dua aspek didalamnya: dalam (内修) dan luar (外修). Pembinaan dalam menekankan kebenaran dan keaslian dalam diri seseorang. Pembinaan luar menekankan seseorang untuk bersikap loyal/setia, mempunyai rasa bakti, berkebajikan, dan hemat. Semuanya dengan tujuan mengembangkan diri pribadi dan menolong sesama. Oleh karenanya, tidak ada batasan yang jelas antara pembinaan dalam dengan luar.

Perbuatan baik sangat ditekankan dalam Taoisme. Pesan ini dengan jelas disebutkan dalam teks Tao Taishang Ganying Pian (太上感應篇): “Jikalau engkau dalam keselarasan dengan Tao maka engkau akan maju… Bersikap baik dan mengasihi segala sesuatu. Selalu bersungguh-sungguh dalam segala hal… Menolong para janda dan yatim-piatu. Menghormati yang lebih tua dan menghargai yang lebih muda. Jangan menyakiti pepohonan, rumput, dan serangga. Bersedih ketika orang lain dilanda kesusahan. Berbahagia ketika orang lain mendapat kebahagiaan. Memberi bantuan pada yang membutuhkan. Memberi pertolongan bagi siapapun yang tertimpa mara bahaya. Memandang keberuntungan orang lain sebagai keberuntungan diri sendiri. Memandang kesialan orang lain sebagai kesialan diri sendiri.”

Taoisme menghormati banyak dewa-dewi, oleh karenanya Taoisme bersifat politheistik. Para dewa dapat dibagi menjadi tiga kategori. Shen () (alam Wuji; 無極界), Xian () (alam Taiji; 太極界), dan Sheng () (alam manusia; 現世界). Dapat diterjemahkan sebagai Dewa, Malaikat, dan Orang suci. Dalam bahasa mandarin, para mahkluk suci tersebut secara umum disebut sebagai “Shenming” (神明), yang secara harafiah berarti “Sang Pancaran Roh Suci”. Yang merujuk pada kekuatan adi-kodrati yang suci.

Umat Tao pada umumnya melakukan persembahyangan di rumah masing-masing dan atau di Kuil Tao/Kelenteng. Kelenteng diibaratkan sebagai tempat tinggal pejabat dewa. Oleh karenanya Kelenteng dibangun mirip dengan istana atau tempat tinggal para pejabat kekaisaran. Secara kosmologi, kelenteng menggambarkan alam semesta menurut pola pandang Taoisme. Pintu utama menghadap Selatan dan kedua sisi tembok seringkali memiliki lukisan gambaran naga hijau dan harimau putih. Ciri lainnya yang mudah dikenali adalah dari bentuk atap. Seringkali menggambarkan gambaran gunung suci, surga tempat tinggal para mahkluk abadi. Pahatan-pahatan yang menghias atap-atapnya menggambarkan tokoh-tokoh legendaris dan pahlawan-pahlawan yang berasal dari legenda suci. Kita juga dapat melihat dua ekor naga yang saling berhadap-hadapan dengan mutiara yang bersinar diantara keduanya, dipuncak atap tersebut. Mutiara tersebut melambangkan energi murni/ch’i (; Qi) yang berasal dari pedupaan/Hioloo di Kuil/Kelenteng tersebut. Menjadi tempat kediaman para suci, dekorasinya seringkali sangat indah dan mahal. Hal tersebut mewakili ketulusan dan kesungguhan hati para umat kepada sang Dewa.

Pada waktu festival perayaan, umat Tao juga melakukan persembahyangan di suatu tempat atau tenda khusus yang untuk sementara dibangun untuk tujuan tersebut. Hal ini umumnya dilakukan karena tempat yang tersedia di Kuil/Kelenteng tersebut terlalu kecil untuk menampung banyaknya umat yang berkumpul, dan juga untuk kebutuhan para Pendeta Tao untuk melaksanakan ritual upacara. Tempat ritual khusus yang demikian dinamakan Daochang (道場).

Dalam agama Tao, kita mengenang dan menghormati para leluhur dengan memberikan persembahan, mereka tidak disembah. Praktek mengenang dan menghormati para leluhur adalah untuk mengembangkan keselarasan dan kebahagiaan dalam satu keluarga. Hal ini merefleksikan identitas keluarga dan menjaga keteraturan didalamnya.

道教的像徽(太極)

Simbol Agama Tao (TAIJI):

IMAGE016.JPGLambang agama Tao disebut TAIJI (bermakna the Great Ultimate). Merupakan suatu lingkaran terbagi menjadi dua bagian. Satu bagian berwarna hitam dan satu bagian lain berwarna putih. Melambangkan kekuatan Yin (negatif) dan Yang (positif) yang mewujud dalam Tao. Bagian hitam dari Taiji disebut Yin, melambangkan bumi; malam hari; gelap; dingin; batin/inwardess; dan femininitas. Bagian putih disebut Yang, melambangkan langit; siang hari; terang; panas; fisik/outwardess; dan maskulinitas. Dua kekuatan ini berjalan dalam bentuk lima elemen dasar: Air, Api, Kayu, Logam, dan Tanah. Pergerakan dan transformasi Yin dan Yang adalah konstan dan spontan, menghasilkan siklus perubahan. Ketika siklus tersebut mencapai puncaknya, ia akan, seperti yang dikatakan oleh Laozi: “Dao melahirkan satu. Satu melahirkan dua. Dua menghasilkan tiga. Tiga menghasilkan berlaksa benda dan makhluk.”

Yin dan Yang saling melengkapi dan saling menyeimbangkan satu sama lain, akan tetapi tidak ada yang lebih baik atau lebih buruk diantara keduanya. Hanya ketika yang satu menguasai yang lainnya secara berlebihan, hal tersebut itulah yang membahayakan. Bagi umat Tao, Yin dan Yang adalah saling bertolak belakang, dan tidak diantara keduanya yang dapat ada tanpa keberadaan yang lainnya (Yin tidak dapat ada tanpa keberadaan Yang, demikian juga Yang tidak dapat ada tanpa keberadaan Yin). Bersatunya Yin dan Yang dalam satu lingkaran disebut Taiji. Merupakan keadaan yang sempurna dari Tao, keadaan ini dinamakan Taiping (太平; keselarasan agung) simbol dari keselarasan dan penyatuan final dari Tao.

道教敬禮手勢

Etiket Dasar Melakukan Salam:

Umat Tao menyalami satu sama lain dengan cara mengepalkan tangan kiri dengan tangan kanan didepan dada. Sama dengan cara yang biasa digunakan ketika kita mengucapkan salam dalam tradisi budaya China. Akan tetapi para pemeluk Tao akan mengepalkan tangan mereka dengan cara yang unik, membentuk simbol Taiji. Ketika umat Tao memberi penghormatan kepada para dewa, ia juga akan menggunakan cara yang sama dan dengan tambahan, mereka juga akan bersujud sebanyak tiga kali dihadapan para suci. Taiji melambangkan seluruh jagad raya, umat Tao menunjukkan rasa hormat yang sama besarnya kepada antar sesama begitu juga kepada para suci. Akan tetapi, dikarenakan kurangnya pengetahuan agama, bentuk salam dengan mengepalkan kedua tangan akhirnya dikatakan sebagai bentuk salam dari para pemeluk Tao.

道教對人的生與死

Pandangan Agama Tao

Terhadap Kehidupan dan Kematian:

l Kehidupan:

Manusia, sama seperti makhluk hidup yang lain, berasal dari alam dan memiliki waktu kehidupan yang terbatas. Oleh karenanya, manusia seharusnya belajar menghargai tubuhnya, dan mengembangkan kemampuan fisik dan spiritualnya. Apapun yang ia inginkan haruslah selalu dalam sikap tidak berlebih-lebihan. Manusia sebaiknya melakukan perbuatan-perbuatan amal, selalu bersikap sederhana dan tidak berlebihan, dan mencintai sesama manusia dengan tujuan mencapai kedamaian batin.

Taoisme meyakini bahwa manusia memiliki unsur Yin dan Yang dalam tubuhnya. Unsur Yang terkandung dalam Tiga Hun (三魂) dan Yin terkandung dalam Tujuh Po (七魄).

Tiga Hun terdiri dari: Tai Guang (胎光), Shuang Ling (爽靈), dan You Jing (幽精).

Tujuh Po terdiri dari: Shi Gou (尸狗), Fu Fu (伏夫), Que Yin (雀陰), Tun Zei (吞賊), Fei Du (非毒), Chu Hui (除穢), Chou Fei (臭肺). Ini merupakan unsur negatif dalam tubuh kita.

Seperti yang tertulis dalam kitab You Yang Za Zu (酉陽雜祝俎), “Tiga Hun membentuk tulang dan Tujuh Po membentuk daging”. Proses menyatunya Yin dan Yang (persatuan Langit dan Bumi) yang membuat manusia memperoleh tubuh fisik, pada saat itulah Tiga Hun terkumpul. Kemudian setelah itu, Po terbentuk setiap tujuh hari; dan dalam waktu 49 hari, ketujuh Po seluruhnya terkumpul. Proses tersebut disebut Bulan-Penuh (彌月; Miyue).

l Kematian:

Kematian bukanlah akhir dari kehidupan, akan tetapi merupakan awal dari masa/keadaan yang lain dalam kehidupan; “masa/keadaan spiritual”. Oleh karena itu, umat Tao dianjurkan untuk melakukan Chao You (超幽)suatu ritual untuk arwah sang almarhum (Tiga Hun), dari alam Jiu You (九幽), menuju Alam Surga Kebahagiaan Abadi Langit Timur (東華長樂界; Donghua Zhangle Jie). Walaupun demikian, Tujuh Po tetap ada sesudah kematian, dan umat Tao percaya bahwa sebuah ritual harus diadakan untuk mengantarkan Tujuh Po tersebut masing-masing setiap tujuh hari (total 7x7= 49 hari dikenal juga sebagai ZuoQi; 作七). Hanya dengan demikan, maka sang almarhum dapat beristirahat sepenuhnya dengan tenang, dan dapat memberkahi keturunannya dari alam lain.

道教經典

Kitab-kitab Agama Tao:

l Kanon Tao/Daozang (道藏)

Kanon Tao/Daozang merupakan kitab himpunan yang utama dari teks-teks agama Tao selama ratusan tahun. Isinya mencakup Filsafat Keagamaan, Ritual, Upacara, Pengobatan, Ilmu Bumi/Geomansi, dll. Ada beberapa versi Kanon Tao dari setiap Dinasti yang berbeda. Akan tetapi, semuanya telah punah, hilang, atau dihancurkan, kecuali yang terakhir disusun pada masa Dinasti Ming. Kanon Tao adalah sumber acuan yang amat sangat penting; akan tetapi, saat ini sangat sulit untuk digunakan, dikarenakan bahasa dan simbolisme yang digunakan didalamnya sangatlah samar. Sampai dengan saat ini para cendekiawan dan sarjana Tao masih terus-menerus dalam proses menambahkan penjelasan menggunakan bahasa modern, guna membuat Kanon tersebut lebih mudah dibaca dan dipahami.

l Tao Te Ching (道德經; Daodejing)

Tao Te Ching dikenal juga dengan judul Laozi (老子), merupakan karya yang singkat, terdiri dari kurang-lebih lima ribu karakter huruf. Merupakan kitab yang paling penting dan utama dalam Taoisme. Dibagi dalam delapan puluh satu pasal, dan dua bagian besar, Tao dan Kebajikan.

Bab pertama Tao Te Ching menggambarkan TAO sebagai demikian:

“Tao yang dapat digambarkan bukanlah Tao yang sejati. Nama yang dapat diberikan bukanlah nama yang sejati. Yang tak bernama itulah awal langit dan bumi; yang bernama itulah induk dari berlaksa benda dan makhluk... rahasia dari segala rahasia, gerbang dari segala kegaiban.”

TAO merupakan sumber kehidupan dari segala sesuatu. Ia tak bernama, tak terlihat, dan tak terjangkau dengan cara-cara dan pengertian biasa. Ia tak terbatas, tak pernah habis, tak pernah berkurang, walaupun kelangsungan segala sesuatu bergantung pada-Nya. Tersembunyi dibalik proses perubahan selalu berkesinambungan, TAO adalah sesuatu yang permanen/tetap membawahi realitas/kenyataan.

Walaupun TAO merupakan sumber dari segala sesuatu. Ia bukanlah sesosok Dewa, Roh, atau Tuhan. Menurut Tao Te Ching, Langit, Bumi, Sungai, dan Gunung-gunung merupakan bagian dari kekuatan yang lebih besar dan menyatu, dikenal sebagai TAO, dimana ia bukanlah suatu perseorangan/personal dan tak bernama, akan tetapi merupakan suatu kekuatan yang agung dibalik berlangsungnya alam semesta.

宇宙論

Kosmologi:

Tao merupakan sumber dari segala sesuatu dan membawahi kesatuan dari segala sesuatu. Tao Te Ching secara khusus menggambarkanNya sebagai demikian:

“Dao melahirkan satu (Taiji; 太極). Satu melahirkan dua (Yin&Yang; 陰陽). Dua menghasilkan tiga (Langit, Bumi, & Manusia; 天地人). Tiga menghasilkan berlaksa benda dan makhluk.” (Tao Te Ching pasal 42.)

Sebelum langit dan bumi terbentuk, alam semesta berada dalam keadaan Peleburan Tunggal (Primordial Chaos), yang dinamakan Hun-tun (混沌). Ia mengandung materi Ch’i, “nafas”, materi energi murni, yang masih terpencar, tak terbedakan, dan masih tunduk pada pengaruh Tao. Seiring dengan matangnya materi tersebut, ia kemudian pecah, membekukan sang “nafas”. Cahaya; Ch’i yang bersifat ringan naik dan membentuk Langit. Sedangkan “nafas” yang berat, membentuk Bumi. Sekali lagi Ch’i berkumpul di Tengah, kemudian membentuk proses tahapan dasar yang ketiga. Berlaksa benda dan makhluk selanjutnya terbentuk dari ketiga proses tahapan dasar ini.

天運戊子年六月初七日

鄭玄原重譯

Last modified onWednesday, 25 July 2012 10:33
Rate this item
(9 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/281-apa-itu-agama-tao-%E4%BD%95%E8%AC%82%E9%81%93%E6%95%99

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto