A+ A A-

Mengungkap "Mantra" Bisnis Orang Tionghoa

  • Written by  Drs. Syafruddin Azhar
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Budaya-Tionghoa.Net| Sering kali kita mendengar ungkapan remeh-temeh seperti ini, “Orang Tionghoa memiliki pemikiran bahwa uang satu juta tidak bisa disebut satu juta tanpa ada uang seratus rupiah. Sangat jarang ditemui orang Tionghoa membuang-buang recehan, seakan-akan tak ada artinya.” Pandangan filosofis seperti ini seolah-olah ingin menegasikan image bahwa orang Tionghoa itu pelit atau kelewat kikir. Bahwa pelit itu pangkal kaya. Benarkah demikian?

Artikel Terkait :

{module [201]}

Liem Yoe Tjwan, seorang pemuda peranakan yang memiliki kreativitas nalar, semangat, dan penuh dengan inovasi brilian, menulis sebuah buku yang lebih menyerupai “mantra” ketimbang tip-tip manjur untuk meraup kesuksesan dalam berbisnis. Buku yang ditulisnya dalam rangka menyambut tahun baru Imlek 2560 (2009) ini Mengikuti Jejak Bisnis Menggiurkan Orang Tionghoa, menyajikan berbagai hal praktis sukses bisnis menurut tradisi dan etos bisnis orang Tionghoa. Termasuk juga prediksi lancar dalam berbisnis di masa krisis ini.


Orang Tionghoa sangat sadar bahwa untuk meraih kesuksesan—dalam segala aspek kehidupan—itu harus ada setidaknya dua hal penting: motivasi dan kemampuan. Dalam realitas kehidupan orang Tionghoa sehari-hari, mereka selalu hidup dalam komunitas yang penuh dengan motivasi yang menyemangati hidup keseharian mereka. Sebab, ketika termotivasi, mereka akan melakukan berbagai macam upaya untuk menambah kemampuan diri sehingga mereka dapat lebih mudah dan cepat meraih kesuksesan hidup. Bahkan, ada pendapat (negatif) dari mereka yang ‘tercengang’ oleh sukses bisnis orang Tionghoa, bahwa dalam upaya meraih kesuksesan bisnis itu, orang Tionghoa acap kali “menghalalkan segala cara”—tanpa mengindahkan etika bisnis, mengabaikan halal-haram (dalam perspektif agama), dan nilai-nilai moral.

Judul buku :
Mengikuti Jejak Bisnis Menggiurkan Orang Tionghoa
Penulis : Liem Yoe Tjwan

Penerbit : Visimedia, Jakarta
Edisi : 1, Desember 2008
Tebal buku : viii + 116 hlm.

Setiap orang setidaknya satu kali dalam hidupnya pernah memimpikan atau menginginkan menjadi sukses (secara finansial). Ada sebagian kecil masyarakat yang tampaknya lebih mudah mendapatkan kesuksesan finansial itu dalam waktu singkat, sedangkan sebagian besar lainnya hanya terus-menerus bekerja keras tanpa mencapai apa yang diinginkannya. Di tanah Air, sebagian kecil itu adalah orang Tionghoa. Mereka tidak semuanya sukses (dalam bisnis) dan hidup kaya raya, tetapi sebagian besar dari mereka itu memiliki prinsip hidup yang mereka jalankan secara disiplin sehingga di kemudian hari membuahkan hasil yang besar.

Prinsip hidup orang Tionghoa yang ditulis Liem Yoe Tjwan (Joko Salim) dalam buku Mengikuti Jejak Bisnis Menggiurkan Orang Tionghoa ini hanya sebagian kecil dari prinsip dan sikap hidup yang dapat dilihat dari orang Tionghoa yang mencapai kesuksesan dari nol. Namun jika ditarik ‘benang merah’ etos kerja orang Tionghoa, sebetulnya terdapat “tiga pilar utama” dari sekian banyak prinsip hidup yang membawa mereka menuju kesuksesan secara finansial. Ketiga pilar utama itu adalah kerja keras, hidup hemat, dan putarkan uang yang ada.

Orang Tionghoa memiliki sifat ulet dan kerja keras yang tidak kenal lelah. Ini merupakan prinsip utama yang membawa mereka mencapai kesuksesan. Semua kerja keras yang dilakukan orang Tionghoa itu adalah untuk memperoleh materi (finansial). Mereka sadar betul bahwa uang bukan segala-galanya, tetapi hidup tanpa uang maka segalanya akan menjadi sangat sulit. Inilah yang mendorong mereka untuk melakukan begitu banyak hal untuk mendapatkan uang.

Prinsip hidup hemat—yang cenderung bersikap kikir atau pelit—telah menjadi ciri utama orang Tionghoa. Prinsip hidup hemat yang telah menjadi etos orang Tionghoa itu mengajarkan sikap hidup hemat dan memiliki gaya hidup di bawah kemampuan finansial mereka. Prinsip hidup hemat tersebut biasanya diterjemahkan dalam peribahasa: “jangan sampai lebih besar pengeluaran daripada pemasukan”. Banyak orang memahami prinsip hidup ini, tetapi hanya sedikit yang bisa mengikuti jejak orang Tionghoa. Hal ini disebabkan karena mereka sulit mengekang keinginan mereka. Banyak orang mau hidup hemat, tetapi tidak mau menurunkan gaya hidupnya. Orang Tionghoa sangat disiplin dalam menerapkan prinsip hidup ini, sehingga tidak mengeharankan jika dana cadangan mereka semakin bertambah dari hari ke hari.

Prinsip hidup untuk bekerja keras dan hidup hemat adalah prinsip yang memberikan peluang lebih besar bagi siapa pun untuk memiliki dana cadangan dalam hidupnya. Namun yang sangat penting adalah bahwa dana cadangan tersebut harus dikelola dengan sebaik-baiknya. Orang Tionghoa sangat memahami arti di balik inflasi ekonomi. Mereka, misalnya, sangat memahami bahwa satu juta rupiah yang dimiliki saat ini “hanya bisa” digunakan untuk membeli suatu jenis barang senilai sembilan ratus ribu rupiah pada tahun depan. Orang Tionghoa akan mengelola dana cadangan mereka dengan dua tujuan utama, yakni menyiasati (mengalahkan) inflasi dan mengembangkan dana cadangan, yang dalam ilmu ekonomi disebut “investasi”.

Selain “tiga pilar utama” etos kerja orang Tionghoa tersebut, buku Mengikuti Jejak Bisnis Menggiurkan Orang Tionghoa ini juga menyajikan “25 prinsip penunjang” yang acap kali dilakukan oleh orang Tionghoa dalam mencapai tujuan (motivasi) finansialnya. Prinsip hidup penunjang ini hampir selalu diajarkan orang Tionghoa kepada anak-anak mereka. Prinsip penunjang tersebut, di antaranya: prinsip harus bisa, wirausaha, memulai dari yang kecil, harus bisa dipercaya, tidak mudah percaya, tidak mudah membuka diri, pandai berhitung, tampil apa adanya, membina relasi, makan harus dihabiskan, mencari yang terbaik, menahan diri, tidak menyakiti orang lain, menghormati leluhur, dan mengutamakan keluarga.

Buku karya Joko Salim (Liem Yoe Tjwan) ini ditunjang pula dengan analisis data dan prinsip berinvestasi yang ideal di tengah terpaan krisis finansial yang diprediksi akan melanda dunia secara global di tahun 2009 ini. Termasuk juga tip penting prinsip menjadi kaya. Buku setebal 124 halaman ini menyajikan kiat berinvestasi (disertai aplikasi dan kalkulasi modal) emas, investasi mata uang asing, investasi saham, investasi properti, investasi tanah, investasi bangunan gedung, investasi barang produktif, investasi pabrik, investasi pendidikan, dan franchise sebagai bisnis sampingan. Juga menyajikan prediksi bisnis lancar pada masa krisis.

Apa yang disampaikan dalam buku karya Liem Yoe Tjwan ini merupakan intisari dari berbagai prinsip dasar yang lazim dilakukan oleh komunitas orang Tionghoa dalam menjalankan usaha bisnis dan dalam menginvestasikan kelebihan finansial (dana cadangan) yang dimilikinya. Tentu saja, buku Mengikuti Jejak Bisnis Menggiurkan Orang Tionghoa ini bukan “rumus bisnis” yang cespleng untuk meraih kesuksesan secara materi (finansial) dalam waktu singkat.

Namun demikian, pembaca buku ini memiliki “kesempatan” di depan mata untuk juga bisa meraih kesuksesan luar biasa tersebut. Sebab, prinsip hidup dan etos bisnis orang Tionghoa yang telah terbukti sepanjang generasi dan tak lekang di makan zaman ini, disajikan secara detail dan menarik dalam buku yang bisa mengubah prinsip hidup dan etos yang lebih positif.
Drs. Syafruddin Azhar
Kolumnis dan Pemerhati Buku

Budaya-Tionghoa.Net |Interlude-Parle

Catatan:

  1. Tulisan ini dimuat ulang dengan seijin Drs. Syafruddin Azhar.
  2. http://interlude-parle.blogspot.com/2009/01/mengungkap-mantra-bisnis-orang-tionghoa.html


Last modified onWednesday, 25 July 2012 10:33
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/339-mengungkap-mantra-bisnis-orang-tionghoa

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto