A+ A A-

Makanan "Kompyang"

  • Written by  Bobby Mulyadi
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email
 
Budaya-Tionghoa.Net | Mungkin beberapa/sebagian dari kalian pernah mendengar makanan "Kompyang" atau "Kompia"? Apakah Anda menyukai makanan ini?
Ratna Setiyaningrum's photo.
Kompyang merupakan semacam roti/hamburger/kue polos (tanpa isi) yang konon sangat keras dan butuh 'perjuangan' untuk memakannya. Meskipun keras (cukup sukar digigit), makanan ini lumayan mengenyangkan. Kompyang dapat dijumpai di beberapa kota seperti Solo, Surabaya, Malang, serta di beberapa kota lainnya di Malaysia seperti Sitiawan, Sibu, dan sebagainya.
Asal-usul makanan ini sesungguhnya dari negara China. Makanan ini ditemukan oleh Qi Jiguang (戚继光) pada tahun 1562 di Fujian. Pada saat itu, Qi Jiguang beserta anak buahnya bertempur melawan perompak dari Jepang.
Qi Jiguang mengamati bahwa perompak Jepang selalu bisa mendeteksi keberadaan pasukannya dengan aroma masakan yang dipersiapkan oleh Jiguang.
Sebaliknya, dia & pasukannya tidak dapat mendeteksi keberadaaan perompak Jepang itu karena mereka membawa makanan (yang memang susah terdeteksi) dengan nama "Onigiri". Untuk mengimbangi strategi musuh, Jiguang beserta pasukannya membuat makanan yang setipe dengan Onigiri. Dari situlah, akhirnya Qi Jiguang bisa mengalahkan perompak Jepang itu.
Untuk mengenang atas kemenangan pasukan Qi Jiguang, makanan tersebut diberi nama "Guang Bing" (光餅) atau "Guang Biang" dalam dialek Jian'ou yang di negara kita dinamakan "Kompyang" atau "Kompia".
Kompyang sengaja dibuat keras dan teksturnya tidak mudah hancur agar tahan lama serta karena saat itu kompyang dibuat untuk tentara China yang sedang berperang.
Konon, kompyang dibuat lubang di tengahnya agar mempermudah tentara China membawanya (dengan dikalung) serta memakannya.
Saat ini, kompyang dimodifikasi dengan cara diisi di dalamnya (seperti coklat, daging ayam, dll) serta dibuat lebih lunak agar orang-orang mudah memakannya.

Sumber:
http://en.wikipedia.org/wiki/Kompyang
http://m.suarasurabaya.net/kuliner/komentararsip.php?id=a3b5533ff79d4f6c42ae55a1a0e15178201074698

 

Oleh : Bobby Mulyadi

 

Budaya-Tionghoa.Net | Mailing-List Budaya TionghuaFacebook Group Budaya Tionghoa

Last modified onFriday, 29 November 2013 04:35
Rate this item
(2 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/3700-makanan-kompyang

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto