A+ A A-

Capgome itu apa sih ? ( bagian 1 )

  • Written by 
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Capgome itu apa sih ?

               

                                Orang Tionghoa sejak dahulu tidak mempermasalahkan agama-agama karena mereka berpandangan semua agama itu baik adanya. Yang ditekankan adalah aspek spiritualitas dimana aspek spiritualitas itu adalah aspek yang bersifat horisontal dan vertikal. Kita tahu ada berbagai tipe kecerdasan dan kecerdasan spiritual ( spiritual inteligent ) salah satu dari kecerdasan itu. Kecerdasan spiritual berkait dengan spiritualitas seseorang. Dalam hal spiritualitas ada 2 aspek penting seperti yang ditulis di atas, yakni : horisontal dan vertikal.  Horisontal adalah berbicara bagaimana membangun hubungan antar manusia; manusia dengan alam. Vertical adalah berbicara bagaimana membangun hubungan antara manusia dengan KeTuhanan ( intrapersonal; inter personal; transpersonal ). Dalam hal ini perayaan Capgome memiliki tujuan untuk membangun spiritualitas orang Tionghoa terutama dalam hal personal awareness dan social awareness , dalam hal ini adalah aktulisasi diri dan empati pada kondisi-kondisi sosial.

 

Tentunya selain itu juga Capgome menekankan unsur festa atau pesta perayaan. Festival atau festa ini juga mengandung unsur pengulangan peristiwa atau pengulangan moment yang terjadi yang bertujuan mengenang suatu peristiwa sejarah; keagamaan; perayaan panen; peristiwa berkabung atau tragis; perayaan musim; hut kemerdekaan. Dalam festival Capgome kita bisa melihat  peristiwa sejarah, peristiwa tragis perayaan musim dan keagamaan yang terbaur menjadi satu festival. Dan kita perlu ketahui adanya mimikri ( peniruan ) dalam banyak festival atau seni. Peniruan ini tidak selalu dari atas ke bawah tapi juga bisa dari bawah ke atas atau meniru yang dari luar wilayah geografis budayanya. Dan Capgome juga ternyata memiliki “unsur” mimikri dari luar ini. Tentunya ini bisa menjadi perdebatan panjang bagi mereka yang beranggapan bahwa budaya Tionghoa murni berkembang di wilayah geografis budayanya. Tapi menurut penulis bahwa transkulturasi dan inkulturasi adalah hal yang lumrah dalam berbagai kebudayaan maupun peradaban. Jadi mereka yang bersikeras tidaklah mungkin ada mimikri dari luar adalah mereka yang menihilkan peran-peran dari luar dalam pembentukan peradaban maupun kebudayaan Tionghoa.

                Setiap 2 minggu setelah hari raya Imlek sering kita saksikan parade barongsai, gotong toapekong maupun berbagai parade lainnya yang mengiringi perayaan Capgome ini. Tapi tahukah anda semua bahwa perayaan Capgomeh ini ada nuansa-nuansa yang tidak kita perhatikan bahwa  Taoisme dan Buddhisme Mahayana mempengaruhi nuansa-nuansa perayaan itu. Bahkan bisa dikatakan Taoisme dan Buddhisme Mahayana memberikan bentuk perayaan itu. Hal ini kita perlu ketahui bahwa banyak legenda-legenda dibalik perayaan itu tapi semuanya menunjukkan keharmonisan dan saling mempengaruhi satu dengan yang lain. Tentunya selain itu ada pengaruh dari Ruisme atau yang dikenal sebagai agama Konghucu di Indonesia ini. Tapi yang sering dilupakan saat membahas Capgome ini adalah negara Jepang dan semenanjung Korea juga turut merayakan festival ini. Pada umumnya peristiwa Capgome ini dikaitkan dengan berbagai peristiwa yang melibatkan kaisar-kaisar dinasti Han maupun dengan perayaan Penguasa Langit ( Tianguan ) yang merupakan salah satu dewa utama di Taoisme. Dibawah akan kita bahas satu persatu berbagai mitos dan legenda serta peristiwa sejarah maupun perayaan keagamaan baik dari Buddha Mahayana Tiongkok maupun Taoisme yang meliputi festival Capgome ini.

Di tulisan selanjutnya di bawah pada saat pemaparan tradisi-tradisi yang dilakukan oleh masyarakat Tionghoa nantinya akan terasa nuansa-nuansa humanis maupun berbagai upaya manusia mengatasi permasalahan-permasalahan hidup.

 

Ini adalah beberapa hal-hal yang dianggap melatari lahirnya perayaan Capgome ini :

 

  1. Kaisar Han Wendi ( 203-157 BCE ) menetapkan Capgome sebagai hari peristiwa kemenangan klan Liu mengalahkan klan Lv. Peristiwa ini dikenal sebagai hanping zhu lv zhiluan  漢平諸呂之亂 ( Dinasti Han menentramkan kekacauan dari klan Lv ).  Kekacauan ini terjadi karena sejak kaisar Han Gaozu ( Liu Bang 256-195 BCE ) meninggal kemudian kekuasaan diambil alih oleh permaisuri Lv Zhi 呂雉 ( 241 – 180 BCE ) dan semua kroninya bermarga Lv. Akibatnya membuat para pejabat tidak puas dan melahirkan perlawanan. Hari kemenangan melawan klan Lv itu adalah pada hari capgome dan Liu Heng 劉恒 menjadi kaisar dengan gelar Wendi 漢文帝. Kemudian Han Wendi menetapkan tanggal tersebut adalah Yuanxiao 元宵 dan menjadi hari libur nasional.
  2. Kaisar Han Mingdi 漢明帝 ( 28-75 CE ) adalah seorang kaisar yang dianggap berperan dalam menyebarkan agama Buddha di Tiongkok.  Mengutus Cai Yin 蔡愔, Qin Jing 秦景, Wang Zun 王遵 berserta 88 orang lainnya menuju wilayah India. Dipertengahan jalan di wilayah kerajaan Dayue 大月氏 ( sekarang Afganistan ) bertemu dengan  Kasyapa Matanga 迦葉摩騰 dan  Dharma Ratna  竺法蘭Zhu Falan . Caiyin mengundang mereka berdua untuk datang ke wilayah kerajaan Han. Mereka membawa 42 kitab Buddha dan ruphang Buddha di atas kuda putih ke Luoyang, ibukota kerajaan Han saat itu. Kemudian mereka diinapkan di gedung tamu kerajaan 寺 yang kemudian terkenal dengan vihara kuda putih 白馬寺, vihara agama Buddha pertama di Tiongkok. Cai Yin mengisahkan bahwa di negara Magadha 摩揭陀 ada tradisi menyalakan lentera untuk menghormati relic 舍利子 Buddha pada tanggal 15 bulan 1. Han Mingdi kemudian memerintahkan agar istana dan setiap tempat ibadah pada saat  Capgome menyalakan lentera untuk menghormati Buddha Gautama.
  3. Upacara penghormatan pada Tianguan 天官 penguasa langit yang memberikan berkah 賜福. Tianguan adalah salah satu bagian dari Sanguan三官 atau tiga kaisar penguasa alam. Sanguan ini sering juga disebut Sanjie三界 dan merupakan salah satu dewa utama dari Taoisme . Tiga penguasa alam ini adalah :1. Tian guan 天官 yang perayaannya dirayakan pada tanggal 15 bulan 1 imlek, disebut perayaan shangyuan 上元 dan merupakan penguasa langit. Pemberi berkah. 2. Di guan, penguasa bumi penghapus dosa 地官贖罪/ 地官赦罪 dirayakan pada tanggal 15 bulan 7 imlek, disebut perayaan zhongyuan 中元. 3.Shuiguan 水官 , penguasa air penghapus bencana 水官解厄 dirayakan pada tanggal 15 bulan 10 imlek, disebut perayaan xiayuan 下元. Zhang Daoling 張道陵 ( 34-156 CE ) dalam penyebaran agama Taoisme menekankan pertobatan pada Tiga Penguasa alam ini.  Nah pertanyaannya siapa Sanyuan ini ? Karena Sanyuan adalah dewata Taoisme maka mau tidak mau mengacu pada kitab-kitab Taoisme yang membahasnya. Untuk memahami apa Sanguan maka harus memahami konsep dasar filsafat Tiongkok, yaitu lima unsur. Kitab-kitab Taoisme yang membahas Sanguan dari unsur realitas dasar Tiongkok antara lain adalah kitab Yunji qiqian 云笈七签 dan kitab itu mengkaitkan dengan proses kosmologi dari Daodejing bab 42 yakni Dao melahirkan satu , satu melahirkan dua dan dua  melahirkan 3, 3 melahirkan semua mahluk. Dalam Yunjiqiqian dituliskan bahwa pada saat hundun 混沌 terpisah ( sayangnya hundun sering diartikan chaos padahal maksud kata hundun dalam pengertian Zhuangzi bukan chaos tapi kondisi nirpersepsi ) ada energi asal ( elan vital  ) langit, bumi dan air, yang menjadikan manusia, merawat semua mahluk. Kitab-kitab Taoisme yang menerangkan Sanguan ini antara lain adalah : Taishang shuo Xuantian Dasheng Zhenwu benchuan shenzhou miaojing 太上說玄天大聖真武本傳神咒妙經dan Yuanshi Wuliang Duren Shangpin Miaojing 元始無量度人上品妙经. Kitab-kitab itu menerangkan fungsi, peranan serta kedudukan Sanguan Shangdi. Sehingga tidak aneh jika orang sering menyebutkan bahwa perayaan Capgome sebagai perayaan Tianguan itu erat kaitannya dengan Taoisme. Sedangkan yang beredar di masyarakat tentang Sanguan dadi adalah anak dari Yuanshi Tianzun dan ketiga anak itu adalah raja Yao, Shun dan Yu 堯舜禹 itu berasal dari buku tentang para dewa dalam khazanah Tiongkok dan buku itu berjudul Lidai Shenxian Tongjian 歷代神仙通鑒 atau yang sering disebut Sanjiao Tongyuan lu  三教同源錄 ( catatan 3 agama bersumber sama ). Uniknya kitab itu juga mencatat Yesus, Moni juga yang mana berarti tokoh-tokoh itu juga dikenal.

(BERSAMBUNG )

 

 

 

Daftar pustaka :

 Ren Zhongquan 任忠權. “道教文化與元宵節鬧花燈”. 弘道  2 ( 2009 ) : 112-116

Ma Shutian 馬書田.1999.華夏諸神.Beijing: Yanshan chubanshe 燕山出版社.

Zhang Xingfa 張興發.2001.道教神仙信仰.Beijing: Zhongguo shehuic kexue chubanshe 中國社會科學出版社.

Wang Kang, Yangjian 王康 楊鍵.2007. 中國節日文化. Beijing: 華文出版社

王靜茹.2016.中國民俗節日文化常識問答. New Taipei新北市 : 百善書房

周秀梅.2016.中外節日禮儀大.台灣: 方集出版社

周樹佳.2009.  香港諸神起源、廟宇與崇拜. 香港: 中華書局出版社

紀微.2009. 圖解中國國俗 回歸中國人的禮儀. 西安: 陝西師範大學出版社

Zhang Dainian張岱年 dkk.1994.Zhongguo Quanshi 中国全史. Beijing :  Renmin chubanshe 人民出版.

Last modified onSunday, 18 March 2018 18:24
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/3830-capgome-itu-apa-sih

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto