A+ A A-

Akhir Dari Kisah Si Gembel Ganteng - "Brother Sharp"

  • Written by  Shinmen Takezo
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Budaya-Tionghoa.Net | Sebelumnya People Daily Online memberitakan fenomena gelandangan tunawisma “tampan” dari Ningbo disebut “Brother Sharp”, pertama berbicara di depan publik pada tanggal 2 Maret. Ia bersikeras untuk menolak bantuan dari tempat penampungan Ningbo, dan bahkan pernah menangis dan berteriak ke langit.

Artikel Terkait :

{module [201]}

Situs Hotline Oriental Ningbo menerbitkan video di mana mereka diwawancarai “Bruder Sharp”. Namun, di depan kamera, gelandangan itu begitu takut dan ia gemetar. Karena aksennya sulit dimengerti maka “Cat” menjadi penerjemahnya. Menurut “Cat”, ia menemukan dan merawat “Brother Sharp” di tahun 2008 yang membantunya memenangkan kepercayaannya. “Brother Sharp” takut begitu banyak orang berada di dekatnya dan ia tidak mengerti mengapa mereka tetap “mengunjungi” dan mengambil gambar,  “Cat” mengatakan. Gembel itu lantas menitikkan air mata dan berteriak pada langit saat ditawarkan bantuan dengan tempat penampungan.Image hosting by IMGBoot.com

Image hosting by IMGBoot.comDrama yang melibatkan Xilige, atau Bruder Sharp, seharusnya happy ending ketika gelandangan dengan mental tidak stabil bertemu kembali dengan keluarganya dan dibawa kembali pulang. Tapi tampaknya masyarakat belum siap untuk membiarkannya memudar ke dalam ketidakjelasan. Account hidup baru dan foto atas masih banyak, dengan netizens mengekspresikan kekecewaan atas tampilan barunya. Bro. Sharp, seorang pengemis 34 tahun di pusat kota Ningbo dan yang kemudian diidentifikasi sebagai Cheng Guorong dari Provinsi Jiangxi , menjadi sensasi di internat selama Februari ketika netizens telah terpikat oleh ketampanan dan pakaian gembel tapi “modis”. Demikian yang di tulis XinHua.

Beijing Today melaporkan bahwa pada tanggal 5 Maret bahwa Cheng diserahkan kepada pihak berwenang oleh netizens, tapi ia menolak bantuan dari pemerintah setempat. Kabar baik datang hari yang sama ketika Cheng bertemu kembali dengan ibu dan adik di sebuah rumah sakit Ningbo dengan bantuan netizens dan media. Cheng kembali ke kampung halaman dengan keluarga, tapi tidak bisa meninggalkan kehidupan masa lalu di belakang: perhatian media lokal mengerucut padanya, sementara orang penasaran perjalanan dari kota-kota lain untuk melihatnya.

Foto baru menunjukkan bahwa Cheng telah mencukur jenggot dan telah berubah dari pakaian jalanannya yang “modis”. “Bro. Sharp terlihat malah kurang “sharp” sekarang, “kata salah seorang netizen. Sementara foto-foto diberi label “Hidup Baru Bro Sharp, “banyak bertanya-tanya berapa banyak orang yang benar-benar peduli tentang Cheng Guorong. Apakah “nya fans” hanya voyeurs dengan terlalu banyak waktu di tangan mereka?

Shinmen Takezo , 2010 .

Budaya-Tionghoa.Net | Mailing-List Budaya Tionghoa

PS : Dipindahkan dari bentara.asia (yang sudah tidak aktif ) dan dari blog parahyangan

Last modified onWednesday, 25 July 2012 10:33
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/720-akhir-dari-kisah-si-gembel-ganteng-brother-sharp

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto