A+ A A-

Tentang Satu Marga Beda Suku

  • Written by  Liang U
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

wedding invitation

Budaya-Tionghoa.Net | Mungkin perlu dijernihkan terlebih dulu tentang istilah suku. Dalam bahasa Tionghoa, orang Hokkian, Hokchnia, Kheq, Konghu dll tidak disebut suku, tapi kelompok masyarakat atau minxi.

(Foto Ilustrasi : Permisalan pernikahan antara dua keluarga yang semuanya bermarga Lin. Model diambil dari promosi film "Wedding Invitation" dengan bintang utama Bai Baihe dan Eddie Peng). 

 

Karena kalau dilihat sukunya, dalam arti luas adalah orang Han. Orang Han merupakan suku bangsa mayoritas dari bangsa Tionghoa yang terdiri dari 56 etnis, orang Han menduduki 91% lebih dari penduduk Tiongkok.

Orang Tionghoa di Indonesia yang saya tahu, hampir semua orang Han (mungkin ada yang bukan tapi paling beberapa orang).

Karena tempat tinggal yang berbeda dan lalu lintas zaman dulu sulit, maka terjadi pergeseran dalam bahasa lisan, muncullah dialek-dialek sperti Hokkian, Hokchnia, Kheq (Hakka), Tiociu, Konghu, Hinghua, Hainan dll.

Sebetulnya mereka tak dapat disebut suku, tapi kalau anda maksud ini, maka dapat dipastikan, bahwa hampir semua yang bersne sama adalah keturunan yang sama, bahkan para ahli ada yang mengatakan 85%.

Mengapa 85% bukan 100%. Ini disebabkan oleh karena, yang 15% itu keturunan dari sne lain yang mengganti snenya, atau etnis minoritas yang mengganti snenya sebagai hasil asimilasi dengan etnis Han.

Contoh snenya dikenakan hukuman oleh kaisar terpaksa mengganti sne, ada yang diberi sne Kaisar sebagai tanda penghargaan. Ada etnis minoritas yang mengganti snenya menjadi sne orang Han dll

Sekarang yang merasa aslipun, karena tinggal di tanah yang demikian luasnya dan berpentuduk demikian banyaknya, maka mereka berkembang di berbagai pusat, pusat itu biasanya didirikan oleh orang yang mempunyai wibawa, hartawan, pejabat yang berjasa dll.

Mereka mendirikan rumah abu leluhur, dan tempat ini disebut Junwang, atau kalau mau dialih bahasakan, dapat disebut Pusat Leluhur

Sne yang besar mempunyai beberapa pusat leluhur, tiap pusat leluhur mempunyai keturunan yang sama. Yang berbeda pusat leluhur belum tentu beda, tapi perbedaan  itu sudah jauh.

Yang punya pusat leluhur cabang, biasanya masih dekat hubungannya, apalagi yang kelentengnya berada di satu tempat, misalnya di kecamatan, itu pasti hubungannya dekat.


ETNIS BEDA BELUM TENTU SATU LELUHUR


Bila etnisnya beda, belum tentu satu leluhur, sebab etinis lain banyak yang mengambil sne orang Han karena pengaruh budaya, misalnya etnis Hui, namanya nama Han, etnis  Mancu sekarang namanya nama Han, bahkan etnis Tibet, etnis Mongol dll. banyak namanya yang menggunakan sne orang Han, sehingga turunannya tak mungkin ketahuan kecuali masih punya silsilah.

Kalau pertanyaan anda diperjelas begini: sne Lim orang Hakka dan sne Lim orang Hokkian apa turunan dari orang yang sama?

Jawabannya: Kalau sne itu asli, bukan diganti karena dipungut anak dll, dapat dikatakan yah, tapi kalau dibanding orang sne Lim yang berasal dari Ciangciu dan berasal dari Cuanciu , maka hubungannya sudah lebih jauh. 

Misalnya mungkin kedua orang sne Lim Hokkian dari Ciangciu dan dari Cuanciu, merupakan generasi ke-4 dari orang yang sama, tapi orang sne Lim Hokkian dan orang sne Lim Hakka itu adalah keturunan ke-15 dari orang sne Lim yang sama.

Dalam hal ini silsilah yang sangat penting. Tapi tidak tiap rumah punya silsilah. Dan silsilah keluarga adalah milik keluarga yang dibagikan hanya kepada turunannya, bertanya kepada orang di luar keluarga itu tak akan tahu. Pendek kata, boleh dianggap famili, meskipun mungkin sudah jauh.

Salam
Liang U

Budaya-Tionghoa.Net | Mailing List Budaya Tionghoa

Version :

  • 2009-04-27 Mailing-List Budaya Tionghua
  • 2010-08-08
  • 2013-08-14
Last modified onWednesday, 14 August 2013 06:31
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/81-tentang-satu-marga-beda-suku

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto