A+ A A-

Wong Fei Hung Muslim = Hoax

  • Written by  Parahyangan
  • font size decrease font size increase font size
  • Print
  • Email

Photo : Album Museum Wong Fei Hung di Foshan , Guangdong
by Ardian Cangianto

Budaya-Tionghoa.Net | Sebenarnya ini tulisan lama versi blog parahyangan.wordpress yang mengkritisi hoax mengenai Wong Fei Hung adalah Muslim yang benar-benar merupakan hoax yang sangat kentara sehingga bagi masyarakat yang mengenal sekilas sejarah Tionghoa dan budayanya langsung tersadar bahwa itu adalah hoax mudah (mudah di-identifikasi). Herannya dari beberapa komentar yang muncul masih ada yang membela hoax itu dan malah balik menuduh penulis melakukan pembodohan. Padahal siapapun yang membuat hoax itu lah yang memanfaatkan sentimen / fanatik terhadap agama menjadi lahan subur bagi penyebaran hoax.

 

ARTIKEL TERKAIT :

{module [201]}

 Untuk itu saya menuliskan ulang mengenai hoax ini yang merupakan perkembangan dari tulisan lama di parahyangan wordpress. Seperti ibarat membunuh nyamuk dengan senapan mesin , rasanya agak keterlaluan kalau hoax sesederhana ini masih banyak juga yang tidak waspada.

 Belakangan ini muncul berita yang menyebutkan Wong Fei Hung sebagai ulama yang kemudian tersebar ke berbagai blog. Informasi yang tidak bisa di pertanggungjawabkan ini seperti melakukan proses pembodohan masyarakat. (dalam tulisan berwarna untuk memudahkan membacanya) seperti dibawah ini :

 

Wong Fei Hung adalah seorang Ulama, Ahli Pengobatan, dan Ahli Beladiri legendaris yang namanya ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional China oleh pemerintah China. Namun Pemerintah China sering berupaya mengaburkan jatidiri Wong Fei Hung sebagai seorang muslim demi menjaga supremasi kekuasaan Komunis di China.Secara rahasia, keluarga Wong terlibat aktif dalam gerakan bawah tanah melawan pemerintahan Dinasti Ch’in yang korup dan penindas. Dinasti Ch’in ialah Dinasti yang merubuhkan kekuasaan Dinasti Yuan yang memerintah sebelumnya. Dinasti Yuan ini dikenal sebagai satu-satunya Dinasti Kaisar Cina yang anggota keluarganya banyak yang memeluk agama Islam.Wong Fei-Hung mulai mengasah bakat beladirinya sejak berguru kepada Luk Ah-Choi yang juga pernah menjadi guru ayahnya. Luk Ah-Choi inilah yang kemudian mengajarinya dasar-dasar jurus Hung Gar yang membuat Fei Hung sukses melahirkan Jurus Tendangan Tanpa Bayangan yang legendaris. Dasar-dasar jurus Hung Gar ditemukan, dikembangkan dan merupakan andalan dari Hung Hei-Kwun, kakak seperguruan Luk Ah-Choi. Hung Hei-Kwun adalah seorang pendekar Shaolin yang lolos dari peristiwa pembakaran dan pembantaian oleh pemerintahan Dinasti Ch’in pada 1734.Hung Hei-Kwun ini adalah pemimpin pemberontakan bersejarah yang hampir mengalahkan dinasti penjajah Ch’in yang datang dari Manchuria (sekarang kita mengenalnya sebagai Korea). Jika saja pemerintah Ch’in tidak meminta bantuan pasukan-pasukan bersenjata bangsa asing (Rusia, Inggris, Jepang), pemberontakan pimpinan Hung Hei-Kwun itu niscaya akan berhasil mengusir pendudukan Dinasti Ch’in.Dalam kehidupan keluarga, Allah banyak mengujinya dengan berbagai cobaan. Seorang anaknya terbunuh dalam suatu insiden perkelahian dengan mafia Canton. Wong Fei-Hung tiga kali menikah karena istri-istrinya meninggal dalam usia pendek. Setelah istri ketiganya wafat, Wong Fei-Hung memutuskan untuk hidup sendiri sampai kemudian ia bertemu dengan Mok Gwai Lan, seorang perempuan muda yang kebetulan juga ahli beladiri. Mok Gwai Lan ini kemudian menjadi pasangan hidupnya hingga akhir hayat. Mok Gwai Lan turut mengajar beladiri pada kelas khusus perempuan di perguruan suaminya.Pada 1924 Wong Fei-Hung meninggal dalam usia 77 tahun. Masyarakat Cina, khususnya di Kwantung dan Canton mengenangnya sebagai pahlawan pembela kaum mustad’afin (tertindas) yang tidak pernah gentar membela kehormatan mereka. Siapapun dan berapapun jumlah orang yang menindas orang miskin, akan dilawannya dengan segenap kekuatan dan keberanian yang dimilikinya. Wong Fei-Hung wafat dengan meninggalkan nama harum yang membuatnya dikenal sebagai manusia yang hidup mulia, salah satu pilihan hidup yang diberikan Allah kepada seorang muslim selain mati Syahid. Semoga segala amal ibadahnya diterima di sisi Allah Swt dan semoga segala kebaikannya menjadi teladan bagi kita, generasi muslim yang hidup setelahnya.

 

Dalam mengkaji suatu versi sejarah ada baiknya mempertimbangkan kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi. Salah satu kesalahan saja sudah bisa meruntuhkan keseluruhan tulisan seperti kesalahan kronologis hingga kesalahan geografis

DAFTAR KESALAHAN 

Quote [1] : Dinasti Ch’in ialah Dinasti yang merubuhkan kekuasaan Dinasti Yuan yang memerintah sebelumnya.

 

1. Dinasti Ch'in itu sebenarnya penulisan untuk dinasti Qin (221-206 SM)
2. Wong Feihung
(1847-1924) itu hidup dimasa dinasti Qing (1644-1912) sampai era Republik
3. Jikapun yang dimaksud si penulis hoax adalah Dinasti Qing (1644-1912) jelas tidak mungkin Qing bisa mengalahkan dinasti Yuan (1279-1368). Ini adalah kesalahan kronologis yang sangat-sangat fatal.

Kronologis dinasti itu seperti pengetahuan umum . Sama seperti sejarah di Nusantara bahwa kerajaan Tarumanegara mendahului kerajaan Majapahit . Tetapi biar puas saya lampirkan tabel kronologis. Dimanapun urutan tiga dinasti terakhir adalah Dinasti Yuan - Dinasti Ming - Dinasti Qing. Ada Li Zicheng yang mendirikan dinasti Shun yang singkat (1644) yang bisa diabaikan dalam kronologis besar

 


 
Table 1 , Major Periods In Imperial China

Eastern Zhou (771-256 SM)
Warring States (403-221 SM )
Dinasti Qin (Ch'in) (221-206 SM)
Dinasti Han (Early Han (206SM-8M) Later Han (25-220M)
Periode Utara-Selatan ( 220-589)
Wei Utara (386-535)
Dinasti Sui (589-618)
Dinasti Tang (618-907)
Song Utara (960-1125)
Song Selatan (1127-1279)
Dinasti Yuan (1279-1368)
Dinasti Ming (1368-1644)
Dinasti Qing (1644-1912)

(Source : Fairbank , China : A New History , p24)

 


 

Table 2 , http://en.wikipedia.org/wiki/Dynasties_in_Chinese_history

(cut)

 

Yuan Dynasty Yuán "Great" or "Primacy" (list) Borjigin
(ᠪᠣᠷᠵᠢᠭᠢᠨ; 孛兒只斤 / 孛儿只斤)
1271–1368 97
Ming Dynasty Míng "Bright" (list) Zhū (朱) 1368–1644 or 1662 276
Qing Dynasty Qīng "Pure" or "Gold"
(Manchu homophone)
(list) Aisin Gioro
(ᠠᡳᠰᡳᠨ ᡤᡳᠣᡵᠣ; 愛新覺羅 / 爱新觉罗)
1636 or 1644–1911 268

 


Quote [2] :Dinasti Yuan ini dikenal sebagai satu-satunya Dinasti Kaisar Cina yang anggota keluarganya banyak yang memeluk agama Islam.

 1. Dinasti Qing atau Ch’ing (1644-1912) adalah dinasti yang merubuhkan Dinasti Ming(1368-1644), bukan Dinasti Yuan(1271-1368) seperti yang tercantum dalam tulisan tersebut.

 2. Dinasti Yuan adalah bagian dari Kekaisaran Mongol yang luas. Kekaisaran Mongol itu terdiri atau terpecah menjadi beberapa Khanate , contohnya Dinasti Yuan itu sendiri , Chagatai , Golden Horde . Kekuasaan Mongol meliputi Tiongkok , Russia , Asia Tengah , Timur Tengah dan India.

 3. Yang memeluk agama Islam adalah Mongol yang berkuasa di Asia Tengah , Timur Tengah dan India. Bukan Mongol yang berkuasa di Tiongkok(Dinasti Yuan) , melainkan Chagatai atau Golden Horde yang banyak memeluk agama Islam. Agama yang dominan di dinasti Yuan adalah Shamanisme , Buddhisme dan juga Kristen Nestorian. Istri Ogudai juga beragama Kristen Nestorian.

 (Untuk detail lihat bagian
"Christianity in The Mongol Empire , p107 , Encyclopedia of Mongolian and the Mongol Empire.
"Islam in The Mongol Empire , p252 , Encyclopedia of Mongolian and the Mongol Empire.

 

Quote [3] Hung Hei-Kwun ini adalah pemimpin pemberontakan bersejarah yang hampir mengalahkan dinasti penjajah Ch’in yang datang dari Manchuria (sekarang kita mengenalnya sebagai Korea).

 

4. Sangat jelas bahwa Korea dan Mancuria adalah hal yang berbeda. (Gambar 1) Jepang menguasai Korea dari awal abad 20 , dan menguasai Manchuria dengan meletakkan “The Last Emperor Qing” Aisin Gioro Puyi sebagai kaisar boneka Manchukuo. Tulisan diatas ini benar-benar tanpa diiringi pengetahuan sejarah dan geografis yang memadai.

 

 

(Gambar 1) Photo Credit : English: Map of Manchuria. for a description of the dark, medium, and light red areas. The World Factbook , CIA

 5. Dimasa Hung Hei Kwun itu era keemasan Qing . Masa keemasan Qing sudah menjadi konsensus sejarah sampai tahun 1796 (masa kaisar Qianlong berkuasa)   dengan luas wilayah Tiongkok yang besar sepanjang sejarah. Jadi pada masa Hung Hei Kwun tidak membutuhkan bantuan militer dari negara asing manapun untuk mengatasi masalah dalam negri.

Sesudah Qianlong , Dinasti Qing mulai memasuki masa suram dan di warnai berbagai pemberontakan. Jadi yang dimaksud "HAMPIR MENGALAHKAN" itu pemberontakan Taiping (1851-1864) . Kebetulan Taiping ini di pimpin oleh Hong Xiu Quan yang Kristen dan mengaku sebagai adik Yesus  . Dalam hal ini Barat malah mendukung pemerintah Qing . (Gambar 2 , Gambar3)

 

 

 

Gambar 2 , 3 : Keterlibatan Barat dalam mendukung pemerintah Qing menumpas pemberontakan Taiping. ( Osprey , Taiping Rebellion 1851-1866)


 Quote 4 : Namun Pemerintah China sering berupaya mengaburkan jatidiri Wong Fei Hung sebagai seorang muslim demi menjaga supremasi kekuasaan Komunis di China

 5. Tidak ada pengaruh signifikan antara “jika” Huang Fei Hung “memang” muslim dan hubungannya dengan supremasi komunis di Tiongkok.Analoginya adalah , jika Pangeran Diponegoro itu seorang katolik , apa hubungannya sama supremasi ideologi di Indonesia.Apakah serta merta Papua akan bergolak?

Table 3 - Daftar Tokoh Muslim Di Tiongkok


Zheng He - Penjelajah termashur di masa Dinasti Ming
Ma Huan - Kolega Zheng He
Bai Chongxi - Jendral muslim di tentara Republik Tiongkok
Chang Yuchun - Jendral muslim di masa dinasti Ming
Dong Fuxiang - Jendral muslim dimasa dinasti Qing
Klik Ma - keluarga warlord bermarga Ma yang berkuasa di masa Republik Tiongkok
Ma Zhanshan - pejuang gerilya melawan Jepang dimasa SIno-Japanese War II
.......
......
dstnya

 Coba lihat : http://en.wikipedia.org/wiki/Islam_in_China

 


 

Kesimpulan

 

1. Tulisan “Huang Fei Hung adalah Muslim ” ini adalah hoax yang memanfaatkan sentimen agama untuk membangkitkan kebanggaan semu.

 2. Bantahan tulisan ini tidak bermaksud untuk menyinggung umat beragama tertentu, tetapi berusaha meluruskan disinformasi yang ada pada tulisan tersebut. Dan juga bermaksud mengingatkan para pembaca di dunia maya agar lebih berhati-hati dalam membaca dan apalagi membantu menyebarluaskan dengan mencomot tulisan yang tidak bertanggung jawab untuk di posting dalam blog sendiri.

3. Tokoh beragama Muslim di Tiongkok pun sangat banyak dari pejuang , pahlawan , master bela diri , dan berbagai bidang lainnya. Jadi tidak perlu termakan oleh tulisan hoax yang menawarkan kebanggaan semu . Yang pada gilirannya tulisan hoax tersebut , malah melakukan pembodohan .

4. Marilah segenap netizen di Indonesia untuk waspada terhadap tulisan2 hoax yang seolah menguntungkan pihak tertentu tapi sebenarnya sedang melakukan pembodohan .

5. Contoh yang lebih kompleks adalah buku 1421 - Gavin Menzies yang seolah menawarkan kebanggaan semu kepada Tionghoa karena klaimnya bahwa armada Tiongkok menemukan Amerika sebelum era Columbus. Ini lebih gawat dari hoax sederhana diatas itu.

 

Parahyangan 
http://parahyangan.wordpress.com/2010/05/05/hoax-wong-fei-hung-seorang-muslim-adalah-hoax/

Budaya-Tionghoa.Net | Mailing-List Budaya Tionghua

 

Last modified onSaturday, 22 December 2012 04:54
Rate this item
(0 votes)
back to top
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/konten/esai/item/2450-wong-fei-hung-muslim-=-hoax

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto