A+ A A-

Pride To Be Chinese

Tulisan ini di ilhami oleh emailnya dari hopeng saya sdr. Liang U. Pertanyaan: "Apakah salah apabila saya merasa bangga, karena memiliki leluhur orang Tionghoa? Apakah dengan rasa bangga tersebut, berarti saya telah menghianati tanah tempat lahir saya Indonesia ?" Mang Ucup dilahirkan sebagai orang Tionghoa, karena pada saat saya dilahirkan pada tahun 1942 Negara Indonesia belum diproklamasikan, bahkan saya diakui sebagai wong Londo oleh pemerintah Belanda. Sejak 40 tahun saya memiliki WN Jerman, dan sudah 10 tahun bermukim di Belanda. Mantan istri saya yang pertama orang Jerman tulen sedangkan Wied istri saya yang sekarang orang pribumi asli asal Semarang.

Read more...

Tepatkah Istilah "Mandarin" Mengganti Istilah "Cina"

  • Published in Dialek

Budaya-Tionghoa.Net | Salah satu kejadian yang kerap dijumpai adalah pada saat menyebut permainan barongsai , tarian tradisional Tionghoa dan permainan alat musik tradisional sebagai KEBUDAYAAN MANDARIN. Kalau itu yang dimaksud maka saya kira bukan "Kebudayaan Mandarin", tetapi "Kebudayaan Tionghoa" atau "Chinese Culture".

Read more...

Tata Cara Penulisan Bongpay

Budaya-Tionghoa.Net | Bongpay (Mandarin: Mu-bei) adalah sebutan dalam dialek Hokkian untuk papan nisan pada makam tradisional Tionghoa yang biasanya terbuat dari batu, marmer ataupun batu sejenis lainnya. Di atas bongpay biasanya terdapat tulisan-tulisan dalam karakter Han yang mengandung makna dan nilai artistik tersendiri. Bongpay biasanya selain menuliskan mengenai mendiang pemilik makam tadi, juga melambangkan bakti dari anak cucu sang mendiang.

Read more...
Subscribe to this RSS feed

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto