A+ A A-

Pelopor yang Dilupakan

Budaya-Tionghoa.Net| "Tatkala cerita ini terjadi, kota Batavia atawa Betawi suda berdiri duaratus tigapulu taon lebi. Di itu tempo keadaan di ini negri blon begitu santausa dan rame seperti sekarang. Di tempat-tempat yang sekarang ini ada rame seperti pasar, dimana orang boleh berniaga dengen merasa tiada kwatir satu apa lantaran keamanannya, di itu tempo, di waktu siang hari sedeng matahari masi bisa bikin orang punya otak menjadi kring dengen hawanya yang berapi, saben-saben telah kejadian perkara bunu dengen merampas barang, kerna di sana masi sepi dan jarang ada yang liwat, hingga perkara kejahatan begitu ada dianggep sebagi perkara yang lumra saja. Ruma-ruma di kampung Cina di itu masa blon ada banyak yang bagus; lentera-lentera buat bikin terang jalanan pun ada gurem sekali dan jalanan-jalanan kabanyakan tiada diurus dengen betul, sedeng perniagaan ada sepi, hingga orang-orang tua yang sekarang ini masi idup dan ada tinggal di itu tempat tiada sekali dapet duga, di sana bisa menjadi begitu rame seperti sekarang."

Read more...
Subscribe to this RSS feed

Latest Articles

  1. Trending
  2. Feature
  3. News
  4. Random

Sejarah

Budaya

Seni

Filsafat

Sains

Esai & Opini

Resensi Buku

Album Foto